RISK ASSESSMENT GALANGAN KAPAL

UPDATE –ME-LOGO
17th Edition : February, 2021


Disampaikan oleh :
Ir. Sudarno Hardjo Saparto AAIK,ICPU,ICBU,AMRP,CIIB,AK3

Nara Sumber :
– ITIKAD ACADEMY

Galangan kapal atau shipyard adalah sebuah tempat yang dirancang khusus yang dilengkapi fasilitas pendukung untuk proses pembuatan, pemeliharaan dan perbaikan kapal. Kapal-kapal ini dapat berupa jenis kapal dagang, kapal penumpang, kapal wisata, kapal militer dan sebagainya. Konstruksi atau penataan yang unik ini memungkinkan air untuk diisi di suatu area yang disebut juga lock sehingga kapal dapat bermanuver keluar masuk area tersebut. Begitu kapal memasuki Galangan kapal, pintu gerbang ditutup dan air laut dikeringkan sehingga lambung dan bagian kapal yang sudah lama terpapar air laut menjadi kering dan dilakukan pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan. Ada beberapa jenis galangan kapal diantaranya :
• Building Dock Shipyard (Galangan kapal jenis pembuatan)
Building dock shipyard adalah tempat yang dibangun dan digunakan untuk melakukan satu jenis pekerjaan yakni pembuatan kapal atau pembangunan kapal baru yang dimulai dari awal pembuatan sampai ke tahap akhir pembuatan. Adapun proses pekerjaannya adalah sebagai berikut: Owner request, Pre desain, Bidding( untuk kapal – kapal tertentu), Basic desain, Detail desain, Marking, Cutting, Joining, Block assembling, Block dutfitting, Hull outfitting, Finishing, Lounching, Seatrial, Commissioning and Delivering
• Repair Dock Shipyard (Galangan Kapal Jenis Perbaikan)
Repair dock shipyard adalah tempat khusus yang digunakan untuk satu jenis pekerjaan yaitu melakukan perbaikan kapal, mulai kapal masuk dock sampai kapal keluar dock. Adapun jenis pekerjaan yang dilakukan adalah sebagai berikut: Penerimaan kapal di dermaga dock, Persiapan pengedokan, Pengedokan kapal (Docking), Pembersihan badan kapal, Pemeriksaan ketebalan plat & kerusakan, Pengecatan lambung kapal, Pemasangan cathodic protection, Penurunan kapal dari atas dok (Undocking), Penyelesaian pekerjaan diatas air, Percobaan/Trial dan Penyerahan kapal kepada pemilik kapal .
• Building and Repair Shipyard
Building and repair shipyard merupakan tempat yang digunakan untuk melakukan dua pekerjaan sekaligus yakni pembangunan kapal baru dan repair atau maintenance.
Proses pekerjaan dari jenis galangan ini hampir mencangkup semua dari 2 (dua) jenis galangan sebelumnya. Lambung / konstruksi lainnya, Pemeriksaan sistem di bawah garis air, Pelaksanaan pekerjaan (konstruksi, mesin, listrik dan lainnya), Pengetesan hasil pekerjaan.
Galangan kapal atau shipyard di beberapa wilayah Indonesia menggunakan berbagai macam metode untuk membantu proses peluncuran kapal baru ataupun proses menaikan kapal dari perairan ke daratan. Metode-metode tersebut diantaranya:
1. Galangan Kolam
2. Galangan apung
3. Galangana Rel Laut
4. Galangan Pengangkutan kapal
5. Galangan Pengangkut kapal bergerak
Galangan Pengangkutan kapal dan Galangan Pengangkut kapal bergerak digunakan untuk kapal kecil seperti kapal pesiar rekreasi, kapal penarik kapal tunda, dll.

1. GRAVING DOCK, DOK KOLAM ATAU DOK GALI

Graving dock yang sering juga disebut dok kolam/dok gali adalah suatu bangunan dok berbentuk kolam yang terletak ditepi laut atau sungai, mempunyai dinding yang kokoh seperti kolam. Untuk keluar masuknya kapal dari dok, maka dok kolam/graving dock sebuah pintu yang berbentuk seperti sebuah ponton, terbuat dari kontruksi baja, dimana pada pintu tersebut terdapat rongga – rongga yang dapat diisi air ataupun dikosongkan. Selain itu juga dilengkapi dengan katup – katup yang digunakan untuk proses pengisian rongga – rongga tersebut dengan air supaya pintu itu tenggelam. Untuk mengeluarkan air baik dari rongga-rongga pada pintu maupun air yang berada pada kolam, maka dok ini dilengkapi dengan pompa air.
Sebagai tempat untuk membangun atau memperbaiki kapal, maka sama dengan fasilitas tempat pembangunan kapal yang lain, dok kolam/graving dock dalam operasionalnya selalu menggunakan berbagai peralatan angkat (crane) yang mempunyai kapasitas angkat cukup besar, sesuai dengan kapasitas dok kolam/graving dock itu sendiri yang berjalan di sisi atas dinding dok tersebut.
1Sumber : http://www.tams.com.sg

2. FLOATING DOCK ATAU DOK APUNG

Dok apung atau floating dock adalah sebuah bangunan konstruksi berupa ponton-ponton yang dilengkapi dengan katup pengangkat, pompa- pompa air dan perlengkapan tambat serta perlengkapan reparasi kapal lainnya. Yang mana konstruksi ini dapat ditenggelamkan atau diapungkan dalam arah vertikal. Sama halnya dengan jenis jenis dok lain maka jenis dok apung/floating dock ini memiliki keuntungan dan kerugian. Keuntungan dan kerugian dari jenis dok apung/floating dock ini dibandingkan dengan penggunaan dari dok jenis dok kolam/graving dock dikarenakan secara visual bentuk dari kedua jenis dok ini hampir sama dan tidak menggunakan media rel atau airbag seperti pada jenis slipway dock/dok tarik
Dok apung berbentuk struktur “U” yang utamanya digunakan untuk penyelamatan, untuk mengangkut kapal yang mengalami kecelakaan dan mengalami kerusakan sehingga tidak dapat berlayar lebih jauh ke dermaga pantai.
Namun, sekarang banyak kapal laut biasa, kapal ukuran kecil dan menengah juga melakukan dok kering di dok apung. Beberapa dok apung tipe “U” dapat digabungkan untuk mengangkut kapal besar.

2

Kapal dibawa ke dekat alur di mana dok kering apung sebagian akan menenggelamkan dirinya dan kapal meluncur di dalam dok.
Setelah kapal berada di posisinya, dok apung kemudian dilepas pemberatnya untuk mengalirkan air dari lantai dan dinding berlubangnya untuk menopang kapal pada balok-balok yang diatur di lantai dok apung.
Sebuah katup disediakan yang dapat dibuka untuk mengisi ruang-ruang dengan air dan yang akan membuat dok terendam air sehingga kapal dapat berlayar keluar. Air dipompa keluar dari ruangan yang memungkinkan dok kering naik, mengekspos area bawah air kapal untuk pemeliharaan atau membawa perbaikan kapal

3

2. SLIPWAY DOCK ATAU DOK TARIK

Slipway dock atau dok tarik adalah salah satu metode yang digunakan oleh beberapa perusahaan galangan kapal untuk membantu proses dok atau docking kapal. Galangan dengan metode slipway dock atau dok tarik ini dibuat pada pondasi dеngаn sudut kemiringan tertentu уаng mengarah pada air, dilengkapi bantalan berupa lori atau rel, sehingga sedemikian rupa agar kapal dараt didudukkan pada bantalan dan ditarik keatas mengikuti pondasi ѕаmраі benar-benar seluruh badan kapal berada diatas air.
Untuk menarik kapal tersebut dari permukaan air digunakan mesin derek dan tali baja melalui suatu rel yang menjorok masuk kedalam perairan dengan kecondongan tertentu sampai ketepi perairan yang tidak terganggu oleh pasang surut dari air laut
4Sumber : https://www.marineinsight.com/
Selain menggunakan media rel untuk menarik kapal dari perairan ke daratan beberapa galangan kapal atau shipyard di beberapa wilayah di Indonesia juga menggunakan media air bag atau kantung udara. Bahan dasar air bag berupa lapisan-lapisan karet lebih tepatnya disebut lapisan synthetic-cord-reinforced rubber, yaitu jenis airbag atau kantung udara silinder dengan ujung-ujung sisi terluarnya berbentuk hemispherical. Semuanya divulkanisir bersamaan, kemudian dimasukkan udara bertekanan yang memungkinkan kantung udara atau air bag tersebut dapat berputar atau menggelinding.
Peralatan lain untuk mendukung proses dok atau docking dengan air bag system ini hampir sama dengan peralatan pendukung yang digunakan dalam proses slipway docking/dok tarik dengan media rel yaitu diantaranya dengan bantuan mesin derek dan tali baja.
5Sumber : https://marinefender.en.made-in-china.com

4. DOK PENGANGKUT KAPAL

Pengangkutan kapal adalah alternatif modern untuk peluncuran kapal, dok kering terapung, atau dok kering yang mengering. Pengangkutan kapal digunakan untuk mengeringkan dok dan meluncurkan kapal. Ini terdiri dari platform struktural yang diangkat dan diturunkan tepat secara vertikal, disinkronkan oleh sejumlah kerekan. Pertama, platform diturunkan di bawah air, kemudian kapal diapungkan di atas penyangga, dan akhirnya platform dengan penyangga dan kapal diangkat dan kapal dibawa ke ketinggian Dok.
Lift Kapal adalah sebuah mega elevator yang mengangkat kapal keluar dari air untuk ditambatkan ke darat dan menurunkannya kembali ke dalam air setelah pekerjaan selesai. Platform Angkat Kapal diturunkan dan dinaikkan oleh sejumlah hoist, digerakkan oleh penggerak frekuensi tegangan variabel (VVFD) presisi tinggi dengan sistem umpan balik berbasis encoder, yang beroperasi secara tersinkronisasi.
Sistem memantau beban dan posisi secara real-time dan sistem rem ganda yang aman dari kegagalan memastikan keamanan sistem dan Angkat Kapal. Sistem Transfer Kapal terdiri dari troli elektrohidraulik
bersama dengan tiang penopang, yang dirancang untuk mengangkut kapal dari Lift Kapal ke tempat berlabuh kering di darat. Pengangkutan Kapal memiliki kapasitas angkat 21.050 Ton (dapat ditingkatkan menjadi 23.000 ton), dengan ukuran platform 210 X 44 m.

6

5. MARINE TRAVEL LIFT

Marine travel lift (mobile boat hoist crane) adalah sejenis alat di galangan kapal untuk mengeringkan galangan atau meluncurkan kapal baru dan yang sudah diperbaiki, yang merupakan jenis peralatan fleksibel yang aman dan andal. peralatan ini memiliki berbagai mode kemudi, membawa kekuatannya sendiri, yang cocok untuk klub kapal pesiar, pusat pelatihan air, dll.
Marine travel lift adalah jenis crane non-standar, biasanya perlu disesuaikan untuk mencapai penanganan kapal. sesuai dengan ukuran dan berat kapal, kerekan perahu bergerak yang sesuai kebutuhan.

7

Galangan kapal atau shipyard, minimal harus mempunyai fasilitas-fasilitas sebagai berikut:
1. Kantor
Bagian kantor adalah pusat proses administrasi kebutuhan galangan, mengatur keuangan dan segala kegiatan yang berhubungan dengan sistem manajemen perusahaan.
2. Perancangan
Bagian perancangan bertugas untuk melakukan seluruh perhitungan dan gambar untuk keperluan proses fabrikasi, termasuk perhitungan harga, kebutuhan material, sampai dengan gambar kerja untuk dilaksanakan di bengkel.
3. Gudang material
Tempat penyimpanan bahan baku yang dibutuhkan dalam proses pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan kapal
4. Gudang peralatan
Tempat penyimpanan peralatan yang dibutuhkan dalam proses pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan kapal
5. Bengkel Pelat
Bengkel pelat adalah tempat untuk fabrikasi konstruksi kapal diantaranya pelat baja penutup bocor, pembuatan gading-gading kapal, pembuatan sekat-sekat kapal dan lain sebagainya.
6. Bengkel pipa
Bengkel pipa adalah tempat untuk memotong dan membentuk pipa sesuai gambar kerja, baik untuk kebutuhan bangunan baru maupun untuk kebutuhan reparasi. Sesuai dengan pekerjaan pelat dan pipa, maka di dalam pekerjaan bengkel pelat dan pipa selalu disertai pekerjaan memotong serta mengelas untuk merangkai bagian-bagian konstruksi/pipa.
7. Bengkel Mesin dan Listrik
Bengkel mesin adalah tempat untuk pekerjaan yang berkaitan dengan mesin perkakas, seperti: membubut, frais, skrap, bor, dan lain sebagainya, serta pekerjaan permesinan kapal. Bagian listrik bertugas untuk memasang instalasi listrik dan membuat serta memasang panel-panel listrik di kapal. Bagian ini juga bertugas untuk perbaikan dan atau pemasangan motor-motor generator listrik.
8. Tempat pembangunan kapal (building berth)
Di tempat pembangunan kapal, selalu dilengkapi dengan alat angkat berat (crane), untuk mengangkat bagian konstruksi yang telah diselesaikan di bengkel plat yang kemudian akan dilakukan perakitan. Tempat pembangunan kapal, mempunyai paling tidak 1 lajur balok konstruksi beton, yang merupakan sebagai tempat untuk meletakkan kapal pada saat pembangunan kapal.
Setiap galangan kapal mempunyai tempat pembangunan kapal dengan luasan area dan kapasitas tertentu sehingga sehingga para pemilik kapal yang akan membangun kapal baru harus menyesuaikan galangan kapal mana yang sesuai dengan ukuran kapal yang akan dibuat.
9. Tempat untuk pemeliharaan dan perbaikan kapal (dock)
Tempat yang digunakan untuk melakukan perbaikan kapal, seperti penggantia pelat lambung, perbaikan rudder, propeller, sterntube, main engine, dan lain sebagainya. Sama halnya dengan building berth, tempat pemeliharaan dan perbaikan kapal di setiap galangan kapal juga mempunyai luasan area dan kapasitas tertentu sehingga sehingga para pemilik kapal yang akan melakukan pemeliharaan atau perbaikan kapal harus menyesuaikan galangan kapal mana yang sesuai dengan ukuran kapal.
Perletakan kantor, bengkel dan fasilitas-fasilitas yang lain sangat tergantung kepada bentuk tanah dimana galangan kapal atau shipyard tersebut berada. Yang harus diperhatikan dalam penyusunan letak bengkel ialah berusaha memudahkan urutan rangkaian pekerjaan dan aliran material.

Tahapan Kegiatan diGalangan kapal, Potensi Bahaya dan Risiko

1. Membersihkan Tangki dan Gas

Risiko pembuangan minyak, bahan bakar dan gas ke laut. Berpotensi merusak ekosistem laut dan laut

2. Docking

Risiko yang terlibat dalam kecelakaan pekerja

3. Pembersihan Kapal

Risiko karat, dan pengelolaan kotoran lainnya. Ada potensi kerusakan lingkungan di sekitar dermaga, serta pembuangan tanah dan pembuangan selanjutnya

4. Perawatan dan Perbaikan Mesin

Risiko sisa pengelolaan pelat baja dan kawat. Risiko kecelakaan kerja dalam proses pengelasan. Risiko manajemen kebisingan. Memiliki potensi kebakaran, ledakandan kerusakan ekosistem di sekitar galangan kapal

5. Perbaikan Peralatan Listrik

Risiko pengelolaan kabel sisa dan kabel pengganti. Memiliki potensi kebakaran dan kerusakan ekosistem di sekitar galangan kapal

6. Menghaluskan Kapal

Risiko pengelolaan semburan pasir. Risiko manajemen kebisingan. Memiliki potensi kebakaran dan kerusakan ekosistem di sekitar galangan kapal

7. Pengecatan

Risiko cat tumpah dan manajemen pengencer. Memiliki potensi kebakaran dan kerusakan ekosistem di sekitar galangan kapal

8. Meluncurkan

Risiko yang terjadi pada kecelakaan kerja dan kecelakaan kerja. Memiliki potensi kerusakan ekosistem di sekitar galangan kapal dan laut saat uji coba.

Risk Assessmen Galangan Kapal oleh Risk Engineer (Risk surveyor) Asuransi

1. Eksposur Lingkungan dan Geografis

Lokasi Galangan ditentukan oleh sejumlah faktor, antara lain harga tanah, kedekatan dengan pantai dan jalur perdagangan, kemudahan akses dan jarak dari pendukung industri dan infrastruktur pasokan. Meskipun mungkin bermanfaat untuk menempatkan galangan jauh dari sungai, transit yang sulit akan menghalangi pemilik kapal. Bagaimanapun, Galangan terletak di sepanjang sungai besar rentan terhadap banjir atau gelombang badai.
Beberapa daerah rentan terhadap gempa bumi, aktivitas gunung berapi, badai tropis atau tsunami dan ini juga perlu dipertimbangkan.

2. Kondisi premises secara Umum dan

Kebersihan Jika infrastruktur dirawat dengan baik, material disimpan di tertib, dan limbah dibuang secara teratur dan benar, hasil lingkungan kerja yang aman dan sehat. Hal ini pada gilirannya akan menghasilkan tenaga kerja yang lebih produktif dan berorientasi kualitas. Indikator utama kerapihan yang baik adalah penyimpanan dan penanganan bahan berbahaya dan limbah

3. Keamanan Premises

Perusahaan yang sukses perlu mengembangkan dan memelihara budaya keselamatan di seluruh organisasi
Pekerja perlu dilengkapi dengan peralatan pelindung diri, seperti kacamata pengaman, sepatu bot pengaman, topi keras, dan tali pengaman. Tetapi tidak cukup hanya menyediakan peralatan. Pelatihan dalam penggunaan yang tepat juga diberikan.
Budaya keselamatan memiliki sejumlah keuntungan, tenaga kerja yang aman kemungkinan besar akan menghasilkan produk yang berkualitas, dengan lebih sedikit waktu yang digunakan untuk pekerjaan yang melambat dan waktu yang hilang.
Kondisi yang tidak aman juga menyebabkan moralitas dan kebencian yang buruk, yang pada gilirannya menyebabkan kualitas yang buruk dan meningkatkan kemungkinan kerugian.
Ketika cedera benar-benar terjadi, fasilitas harus disediakan untuk respon dan pengobatan yang cepat, seperti klinik di tempat dan ambulans. Sifat cedera industri yang dapat terjadi di galangan kapal harus didiskusikan dengan rumah sakit setempat, dan rencana darurat disiapkan untuk mengelolanya.

4. Peralatan Galangan

Untuk setiap proyek, apakah Galangan memiliki atau tidak, atau dapat memperoleh peralatan yang diperlukan untuk menyelesaikannya dengan sukses adalah pertimbangan utama. Jenis dan jumlah peralatan yang tersedia itu penting, begitu pula perawatannya.
Seorang Risk Engineer yang melakukan survei akan meninjau daftar peralatan Galangan, dan menilai kondisi material peralatan. Poin utama akan mencakup tinjauan sistem pemeliharaan preventif, dan pemeriksaan program inspeksi dan sertifikasi untuk peralatan pengangkat dan rigging

5. Pencurian dan Personil

Hilangnya Material dan peralatan utama dalam proyek pembuatan kapal dapat menyebabkan penundaan yang serius. Jika alat khusus diperlukan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan, dampak dari ketidaktersediaannya dapat jauh melampaui pekerjaan itu sendiri.
Terakhir, kunci keberhasilan proyek adalah personel. Tenaga kerja yang stabil, terlatih dan termotivasi adalah salah satu langkah pencegahan kerugian terbaik yang tersedia.

6 Risiko Kapal

Instalasi industri berat seperti galangan kapal selalu menghadapi potensi kerugian karena sifat pekerjaannya. Sejauh ini ancaman terbesar bagi Galangan dan bejana di dalamnya adalah kebakaran. Dua Bidang utama yang ditangani oleh Risk Engineer adalah Rencana tanggap darurat dan pemadaman kebakaran.

7. Sistem Tanggap Darurat

Risiko Engineering yang efektif membutuhkan atensi risiko yang dihadapi dan pengembangan sistem respons terkoordinasi untuk mengatasinya. Risiko ini dapat bervariasi dari satu lokasi ke lokasi lain, terutama dalam kasus risiko lingkungan. Contoh risiko lingkungan yang umum di Asia adalah kesiapsiagaan topan. Lainnya, seperti kebakaran, biasa terjadi di semua galangan kapal.
Aspek kunci dari survei adalah tinjauan dan evaluasi rencana ini. Tindakan staf Galangan harus diidentifikasi, dan juga pertimbangan bijaksana tentang titik di mana bantuan dari luar harus dipanggil.
Rencana yang dirancang dengan baik membahas koordinasi dengan sumber luar dan menyediakan titik kontak terkini. Tinjauan dan latihan rutin dapat mengidentifikasi kekurangan, dan menawarkan kesempatan untuk revisi.
Meskipun sistem tanggap darurat tidak selalu menghilangkan konsekuensi dari korban, konsekuensi tersebut seringkali dapat dikurangi secara signifikan.

8. Sistem Pemadam Kebakaran

Kebakaran merupakan ancaman terbesar bagi kapal apa pun yang sedang dibangun dan Galangan tempat pembuatannya. Semakin cepat api dapat diidentifikasi dan dipadamkan, semakin sedikit kerusakan yang dihasilkan.
Idealnya, sistem pemadam kebakaran harus memiliki lebih dari satu sumber air, dalam keadaan normal, air dapat disediakan dari galangan dan pusat air dari kota. Namun, jika terjadi pemadaman listrik atau bencana alam, saluran utama kebakaran kota dapat terganggu atau terputus.
Untuk alasan ini, pasokan independen (seperti dari laut atau sungai yang berdekatan) harus disediakan, bersama dengan pompa independen yang digerakkan oleh mesin diesel atau generator darurat.

9. Pemantauan dan Pengendalian Atmosfer Gas Industri

Pembuatan kapal (dan perbaikan) melibatkan pembuatan dan pengerjaan di ruang tertutup. Jika ventilasi alami terbatas atau tidak ada, ventilasi paksa harus disediakan untuk memastikan bahwa ruang aman untuk pekerjaan panas saat diperlukan. Penentuan aman atau tidaknya suatu ruang tidak didasarkan pada dugaan, ada standar yang harus diterapkan untuk membuat keputusan ini
Akumulasi gas yang mudah terbakar atau beracun di suatu ruang dapat menyebabkan pekerja mengalami sesak napas atau, jika ada sumber penyulutan akan terjadi, ledakan. Pemantauan rutin sesuai prosedur yang telah ditetapkan dapat mencegah kerugian tersebut.
Gas industri digunakan di lapangan untuk memasok api pemotongan dan pengelasan dan juga digunakan pada saat pengujian dan commissioning. Memastikan bahwa gas-gas ini digunakan kapan dan di mana pun dibutuhkan membutuhkan pengelolaan yang cermat. Peralatan yang tidak dirawat dengan baik atau kurangnya perlengkapan keselamatan (seperti penahan kilas balik) dapat mengakibatkan kerusakan atau cedera. Selang yang digunakan untuk menyuplai gas yang digunakan dalam operasi pengelasan dan pemotongan perlu dibuat untuk tujuan tersebut. Penggantian selang yang tidak dirancang untuk gas pengelasan dapat menyebabkan kerusakan, kebocoran, dan kebakaran. Juga penting bahwa selang diberi kode warna yang benar dan dilengkapi dengan fitting yang benar untuk memastikan selang oksigen dipasang ke tangki oksigen dan selang gas ke tangki gas.

10. Launching dan Sea Trials

Melayang keluar dari graving dock, Peluncuran Slipway adalah peristiwa penting dalam kehidupan kapal mana pun. Ada sejumlah metode peluncuran yang berbeda, termasuk peluncuran ke samping, mengapung dari dok kering, dan menggunakan kantong udara. Setiap metode memiliki risiko tersendiri yang harus ditangani secara memadai oleh prosedur peluncuran kapal. Misalnya, peluncuran kapal menggunakan gravitasi untuk membawa kapal ke dalam air; tetapi momentum kapal harus diperiksa dan dikendalikan sehingga kapal dapat tertahan oleh kapal tunda daripada kandas di tepi seberang.
Metode ini juga membutuhkan desain kapal yang dapat menahan tekanan yang ditimbulkan oleh transisi dari slip ke air.
Pembangun harus membuktikan bahwa kapal baru dapat memenuhi persyaratan kinerja kontraknya di laut selama uji coba laut. Selama periode ini, semua peralatan propulsi, kemudi, dan navigasi terbukti dalam operasi dunia nyata.
Proses survei risk engineer mencakup tinjauan tentang bagaimana galangan kapal mengelola prosedur peluncuran dan standar untuk uji coba laut

11. Sistem manajemen

11.1 Proses dan Prosedur

Untuk sejumlah kegiatan yang dilakukan di galangan, perlu dilakukan evaluasi terhadap cara pelaksanaannya. Contohnya mencakup banyak area fungsional yang diuraikan di atas, termasuk keselamatan, pemeliharaan peralatan, dan proses kerja. Evaluasi dari proses dan prosedur ini memberi underwriter pemahaman yang lebih baik tentang eksposurnya di Galangan tertentu.
Underwriter tidak dapat mengevaluasi aktivitas industri yang kompleks seperti pembuatan kapal tanpa melihat sistem dan mengamati secara langsung bagaimana fungsinya di lapangan. Proses risk survey tidak hanya memberikan pemahaman kepada Underwriter tentang risiko mereka, tetapi rekomendasi yang keluar dari survei dapat membantu galangan kapal meningkatkan keseluruhan operasi mereka, yang mengarah pada kepuasan pelanggan yang lebih besar dan dengan itu, reputasi yang baik di pasar yang sangat kompetitif.

11.2 Jaminan Kualitas dan Kontrol Kualitas

Kedua istilah yang terkait erat ini sering kali membingungkan. Quality Assurance adalah serangkaian aktivitas yang dirancang untuk memastikan bahwa proses tertentu akan memenuhi tujuannya. Kontrol Kualitas adalah serangkaian kegiatan yang dirancang untuk mengevaluasi produk kerja yang dikembangkan. Daripada mengandalkan pengalaman subjektif pekerja, ini Prosedur formal memastikan bahwa produk yang konsisten memenuhi standar pelanggan dan peraturan dipenuhi setiap saat.
Sertifikasi proses QA / QC oleh pihak ketiga ke standar ISO merupakan indikator komitmen lapangan terhadap kualitas, tetapi itu bukan satu-satunya indikator.
Bagian penting dari proses risk survey adalah evaluasi proses QA / QC Galangan, tidak hanya dengan meninjau dokumentasi, tetapi juga dengan observasi langsung dari pekerjaan Galangan di lapangan, dan dengan percakapan dengan tim pemilik dan badan pengatur.

11.3 Manajemen Subkontraktor

Beberapa galangan kapal hanya mengandalkan tenaga kerja mereka sendiri untuk menyelesaikan proyek. Mempertahankan galangan kapal dengan staf penuh setiap saat sangatlah mahal, jadi sebagian besar bergantung pada subkontraktor dalam berbagai galangan untuk memenuhi komitmen mereka.
Manajemen subkontraktor yang efektif membutuhkan pemeriksaan yang ketat dan pengawasan ketat oleh staf inti Galangan. Para surveyor yang hadir meninjau prosedur keterlibatan, dengan memperhatikan seberapa konsisten mereka diterapkan. Pemeriksaan rasio karyawan galangan kapal dengan subkontraktor dapat memberikan indikator yang berguna tentang seberapa besar kemungkinan galangan mempertahankan kendali atas pekerjaan dan menghasilkan produk yang berkualitas. 12 Sejarah Kerugian Fakta bahwa Galangan mungkin memiliki riwayat Kerugian tidak serta merta menghalangi Underwriter untuk memberikan pertanggungan. Proses Risk survey lapangan memberikan kesempatan untuk mendemonstrasikan tanggapan mereka terhadap kerugian bagi calon underwriter.
Jika, setelah terjadi kecelakaan, menyelidiki penyebabnya, dan kemudian menerapkan solusi untuk mencegah terulangnya kembali, ini dapat memiliki efek positif pada evaluasi sistem dan memberikan kepercayaan underwriter terhadap risikonya.

Konsekuensi dari kerugian Galangan Kapal tersebut

• Tanggung Jawab Risiko Pembangun
• Jaminan Pengembalian Dana Pembangun
• ALOP (Kerugian Uang Muka)

• Gangguan Bisnis
• Cruise Losses Indemnity
• Tanggung Jawab Pihak Ketiga
• Tanggung Jawab Pembuat Kapal
 

PEMERIKSAAN GALANGAN OLEH RISK
ENGINEER

1. Bekerja di Ketinggian

 Risiko jatuh setinggi 2 meter atau lebih? (termasuk rongga, lubang, dan parit)
 Kurangnya perlindungan tepi?
 Perlindungan tepi tidak aman atau tidak lengkap?
 Apakah semua karyawan menggunakan pelindung mencegah jatuh dengan benar?
 Titik pengikat yang dipilih mampu menahan beban maksimum yang disyaratkan oleh standar?
 Apakah pelindung mencegah jatuh yang digunakan diperiksa dan didokumentasikan?

2. Galangan dan Perlengkapan

 Peralatan tidak aman atau rusak? (termasuk yang hilang atau rusak)
 Peralatan yang salah untuk pekerjaan? (misalnya Penggiling cakram untuk memotong)
 Perlengkapan yang tidak aman atau tidak kompatibel yang digunakan dengan peralatan?
 Operator tanpa izin?
 Kurangnya instruksi kerja yang aman?
 Kurangnya pelatihan tentang pengoperasian, pembersihan, dan pemeliharaan yang aman?
 Kurangnya prosedur LOTO untuk pembersihan, servis dan pemeliharaan?
 Kurangnya inspeksi?

3. Rangka (stage)

 Orang tanpa izin mendirikan Rangka di atas 2 meter?
 Rangka tidak aman atau tidak lengkap?
 Kurangnya protokol inspeksi untuk Rangka ?
 Komponen Rangka tidak kompatibel? Tidak berlabel atau tidak memenuhi standar ANSI?
 Beban Kerja Aman terlampaui? (alat, bahan yang disimpan, jumlah orang)

4. Peralatan Pengangkat

 Peralatan tidak aman atau rusak.
 Beban diangkat di atas orang, dekat dengan rintangan termasuk. saluran listrik overhead?
 Kurangnya perawatan, pengujian dan inspeksi?
 Kurangnya informasi Safe Working Load (SWL) yang ditampilkan?
 Kurangnya protokol pemeriksaan harian?
 Peralatan pengangkat yang tidak aman atau rusak, termasuk tali, sling, rantai, kait?
 Peralatan pengangkat tidak berlabel, tidak memenuhi standar API, tidak ada yang ditampilkan?
 Operator tanpa izin?
 Kurangnya prosedur LOTO untuk pembersihan, servis dan pemeliharaan?
 SWL fasilitas atau alat angkat apa pun yang terlampaui?

5. Harness dan Peralatan

 Harness atau peralatan yang tidak aman atau rusak?
 Pengait / peralatan tidak kompatibel?
 Tidak berlabel atau tidak memenuhi standar ANSI?
 Poin jangkar tidak aman atau tidak bersertifikat?
 Kurangnya protokol inspeksi untuk peralatan?
 Kurang atau tidaknya pelatihan formal untuk operator?

6. Tangga

 Tangga tidak aman atau rusak?
 Penempatan tangga yang tidak aman?
 Tangga tidak terpasang dengan benar?
 Tangga tidak cocok untuk pekerjaan? (misalnya tangga logam yang digunakan untuk pekerjaan kelistrikan)

7. Tugas manual Berbahaya

 Kurangnya identifikasi tugas manual yang berbahaya?
 Kurangnya penilaian tugas manual yang berbahaya?
 Kontrol risiko yang tidak memadai? (contoh: tidak ada rotasi kerja, beban lebih ringan, troli, alat angkat, dll)
 Kurangnya pelatihan dalam pengendalian risiko dan teknik pengangkatan / pengangkatan tim yang aman?

8. Bahan Kimia Berbahaya (termasuk bahan bakar dan minyak)

 Lokasi penyimpanan tidak aman? (mis. bahan yang mudah terbakar di dekat sumber penyulut, tumpahan dapat masuk ke saluran air hujan, dll)
 Bahan kimia yang tidak cocok disimpan berdekatan?
 Peralatan penahan tumpahan tidak memadai?
 Lembar Data Keamanan tidak dapat diakses?
 Kurangnya prosedur darurat untuk cedera / tumpahan / kebakaran dll?
 Jumlah yang berlebihan disimpan di lokasi atau di dalam kendaraan?
 Ventilasi tidak memadai?
 APD tidak mencukupi atau salah?
 Wadah penyimpanan yang tidak sesuai? (tidak berlabel atau disimpan dalam wadah makanan)

9. Tanggap Darurat

 Kurangnya, atau tidak ada rencana darurat untuk premises?
 Prosedur darurat tidak ditampilkan di premises?
 Kurangnya pelatihan dan gladi bersih rencana darurat?
 Kurangnya, atau peralatan pertolongan pertama yang tidak memadai untuk lokasi?
 Akses tidak memadai ke First Aiders yang terlatih secara formal untuk semua shift?
 Peralatan komunikasi yang tidak sesuai atau tidak memadai?

10. Manajemen Lalu Lintas

 Kurang atau tidaknya Rencana Pengelolaan Lalu Lintas (TMP)?
 Kurangnya pelatihan tentang TMP untuk semua orang di lokasi?, (kontraktor dan pengunjung)
 Kontrol yang tidak memadai untuk TMP? (penghalang fisik, tonggak, batas kecepatan, lampu berkedip, pengadu, dll)

11. Alat Pelindung Diri (APD)

 Kurangnya, atau APD yang tidak memadai (termasuk pelindung matahari)
 Kurangnya sistem untuk mengeluarkan, memeriksa, mengganti, dan memantau APD?
 Kurangnya pelatihan tentang penggunaan yang aman, pembersihan, dan inspeksi APD?

12. Lingkungan Kerja

 Kurangnya / atau fasilitas yang tidak memadai? (toilet, tempat mencuci, ruang makan siang, dll)
 Pencahayaan tidak memadai?
 Kerapian yang tidak memadai?
 Kurangnya, atau kontrol kebisingan / getaran yang tidak memadai?

13. Bahaya Listrik

 Kabel listrik tidak aman? (rusak, kedaluwarsa atau belum teruji)
 Kurangnya perlindungan panel listrik?
 Kontak dengan aset bawah tanah?
 Kontak dengan saluran listrik overhead?
 Kelebihan muatan?
 Peralatan listrik di dekat air?
 Peralatan listrik di dekat bahan yang mudah terbakar?
 Peralatan listrik di dekat bahan kimia yang bisa menyebabkan kerusakan?
 Kabel listrik yang mungkin rusak karena kontak dengan komponen mesin yang bergerak?
 Kabel listrik pada permukaan kerja?
 Kurangnya prosedur Lock-out / tag-out (LOTO) untuk peralatan listrik?

14. Bahaya Lingkungan

 Kurangnya / atau Rencana Pengelolaan Lingkungan (EMP) yang tidak memadai?
Kurang / atau tidak memadai, penahan debu
“Our services : Risk Engineering Survey, Valuation Survey, Digital Enterprise Risk Management, Risk Consultant”