Aug 8

Kenapa Pengeboran Sumur Minyak Meledak (oil well blowout) ?

Tags:

UPDATE 6th Edition :  08  August, 2019

 

SudarnoDrilling

Kegiatan rig minyak lepas pantai menimbulkan bahaya kecelakaan besar dengan konsekuensi yang berpotensi parah terhadap kehidupan dan kesehatan pekerja, pencemaran lingkungan, langsung dan tidak langsung kerugian ekonomi, dan kemunduran keamanan pasokan energi serta berdampak kerugian besar bagi Asuransi dan Reasuransi.

Bahaya utama termasuk:

  • Kebakaran, setelah pengapian hidrokarbon yang dilepaskan;
  • Ledakan, setelah pelepasan gas, pembentukan dan pengapian awan peledak;
  • Pelepasan minyak di permukaan laut atau bawah
  • Konsekuensi kecelakaan harus secara jelas dibedakan dari emisi dan polusi selama kegiatan operasi normal, bahkan jika aktivitas ini diperpanjang melalui seluruh siklus hidup instalasi. Sementara pencemaran dari operasi normal menghasilkan sejumlah kecil polutan yang berakhir di laut dalam waktu yang lama, peristiwa-peristiwa yang tidak disengaja menghasilkan pelepasan sejumlah besar hidrokarbon dan polutan yang dibuang tanpa terkendali di laut selama periode yang relatif singkat.

    Konsekuensi dari potensi kecelakaan terhadap kehidupan dan kesehatan pekerja, pencemaran lingkungan dan terutama daerah pesisir yang berdekatan, dan kerusakan ekonomi langsung adalah efek langsung dan dapat dengan mudah dinilai, kerusakan ekonomi tidak langsung dan dampak kecelakaan terhadap keamanan energi persediaan lebih sulit untuk dinilai. Kerusakan ekonomi tidak langsung mungkin termasuk kerugian dari jatuhnya harga saham perusahaan setelah kecelakaan. Dampak pada keamanan pasokan energi dapat dipahami dengan mempertimbangkan larangan kegiatan eksplorasi tertentu di beberapa negara setelah kecelakaan Deepwater Horizon. kerusakan ekonomi tidak langsung dan dampak kecelakaan berskala besar pada keamanan energi.

    KENDALA DALAM PEKERJAAN PENGEBORAN

    1.Pipa Terjebak / Pipa Menempel

    Ketika bagian dari pipa bor atau kerah terjebak di lubang dan Jika pipa tidak dapat diputar atau ditarik dan sirkulasinya bagus, maka mungkin pipa tersangkut di dinding

    Penyebab-Peyebab Pipa Menempel:

    a. Diferensial / menempel didinding

    Perbedaan tekanan di sekitar keliling kerah bor atau pipa Menempel didinding disebabkan oleh:

  • pipa dipegang oleh gaya isap yang dihasilkan dari tekanan hidrostatik  tekanan berlebihan yang memaksa filtrat ke dalam zona permeabel yang meninggalkan lapisan lumpur tebal di dinding lubang.
  • formasi berpori dan permeabel
  • string bor tak bergerak
  • b. Mekanis Menempel

    DIFERENSIAL PIPE
    Pipa bor dapat macet secara mekanis saat:

  • Stek dan formasi peluruhan terbungkus mengemas ruang annular di sekitar string drill (terutama selama periode shutdown pompa)
  • Bor melalui beberapa lapisan pembentukan kekerasan yang berbeda
  • Sampah jatuh dari permukaan dan Rangkaian bor dijalankan terlalu cepat hingga menyentuh jembatan, titik ketat atau dasar lubang
  •  

    c. Tempat Duduk Utama

    pipa bor

  • sebuah fenomena terjadi di dogleg (derajat kelengkungan) di mana lubang baru dibuat dengan tali bor hingga pipa bor tersangkut di dinding.
  • Ketika melewati dogleg, ia mencoba meluruskan dan dengan demikian, menciptakan kekuatan lateral yang menyebabkan sambungan pipa bor menggali ke dalam formasi di haluan dogleg.
  • Dudukan-kunci hanya dapat dibentuk jika formasi benar-benar lunak dan berat menggantung di bawah dogleg cukup besar untuk menciptakan kekuatan lateral yang substansial.
  • Masalah ini dapat diidentifikasi ketika rangkaian bor dapat dipindahkan ke bawah.

     

    2. Sirkulasi yang Hilang


    Salah satu masalah utama dalam operasi pengeboran, sebagai berikut:

  • Terjadi di hampir setiap formasi dan di hampir semua
  • Terjadi ketika tekanan hidrostatik lumpur melebihi kekuatan
  • Definisi
    Kehilangan sebagian atau seluruhnya dari cairan pengeboran selama pengeboran, sirkulasi atau operasi selubung
    Jenis-jenis yang melekat dalam formasi:

  • formasi berpori, permeabel, dan tidak terkonsolidasi
  • formasi gua atau tidak teratur
  • fraktur alami dalam formasi (kesalahan, sendi, celah)
  • Bukaan tersebut disebabkan oleh praktik pengeboran yang buruk, fraktur yang diinduksi disebabkan oleh berat lumpur yang tinggi atau lonjakan
     

    3. Masalah Serpih / Ketidakstabilan Lubang Bor :


    sirkulasi pipe

  • Batuan sedimen  terbentuk  oleh pengendapan dan pemadatan sedimen
  • Mengandung tanah liat, air lanau, kuarsa, feldspar (kelompok mineral)
  • Batuan padat atau tidak terkonsolidasi bergantung pada kadar air
  • Definisi masalah serpih / ketidakstabilan lubang bor:

  • Suatu kondisi di mana bagian serpih yang mengandung bentonit atau lempung hidratable lainnya yang terus- menerus menyerap air dari lumpur, mengembang, mengembang & mengelupas ke dalam lubang.
  • ketidakstabilan lubang yang  dihasilkan dari pengeboran bagian serpih
  • Istilah lain: Slaleing Shale, Heale Shale, Running Shale.
    Pencegahan Sloughing Shale

  • Gunakan sistem lumpur yang sesuai untuk menghambat hidrasi (kadar Ca & K yang tinggi, Oil base Mud(OBM), emulsi minyak,dll.) untuk mengurangi kecenderungan lumpur untuk menghidrasi lempung yang peka terhadap air
  • Meningkatkan laju sirkulasi untuk menghilangkan partikel lebih cepat
  • Tingkatkan kepadatan lumpur untuk dukungan dinding yang lebih besar (P hidrolik > P gesekan)
  • Mengurangi kehilangan air karena lumpur
  • Hindari perjalanan cepat atau usap lubang
  • Jaga sifat aliran & kecepatan annular pada tingkat tertentu untuk memastikan pembersihan lubang yang baik
  •  

    4. Formasi Mobile

  • Garam atau serpihan dapat masuk ke dalam lubang sumur karena ditekan oleh gaya lapisan penutup
  • Deformasi menghasilkan penurunan ukuran lubang bor, menyebabkan masalah dalam menjalankan bottom hole assembly (BHA), alat logging dan casing dan pipa yang macet
  • Deformasi terjadi karena berat lumpur tidak cukup untuk mencegah pembentukan masuk ke dalam lubang sumur
  • Begitu pecah, lubangnya akan membesar
  • Tindakan Pencegahan

  • Identifikasi kubah garam
  • Pantau lumpur klorida dan resistivitas lumpur
  • Pertahankan berat lumpur yang cukup
  • Pilih sistem lumpur yang tepat yang tidak akan memperburuk formasi bergerak
  • Rencanakan perjalanan reaming / wiper yang sering, khususnya untuk bagian lubang ini
  • Kecepatan perjalanan lambat sebelum BHA memasuki area yang dicurigai
  • Minimalkan waktu  pembukaan  lubang terbuka dari formasi ini
  •  

    5.  Lubang Undergauge


    Pengeboran batu abrasif yang keras memakai bit dan gauge stabilizer dan menghasilkan lubang yang lebih kecil dari gauge. Ketika bit in-gauge berikutnya dijalankan, ia menemui resistensi karena bagian lubang terlalu kecil Jika string berjalan ke lubang dengan cepat tanpa melebarkan, bit bisa macet di bagian lubang undergauge Mekanisme ini biasanya terjadi:

  • Setelah menjalankan bit baru
  • Setelah mengeluarkan bagian yang keras
  • Ketika bit  polycrystalline diamond  compact (PDC) dijalankan setelah roller cone bit
  • Saat mengebor formasi abrasif
  •  

    6.   KICK AND BLOWOUT


    Kick: Masuknya cairan formasi (gas, minyak atau air) ke dalam lubang sumur selama pengeboran

    Blowout: Aliran cairan formasi yang tidak terkendali (gas, minyak atau air) dari sumur bor Tendangan dan ledakan dapat terjadi ketika tekanan hidrostatik lumpur lebih rendah dari tekanan formasi

    “ledakan yang mana aliran gas, minyak atau cairan  formasi  lain  yang  tidak  terkendali  ke atmosfer atau zona lain, Ledakan  merupakan kecelakaan paling tragis dan mahal di industri perminyakan hulu.  membahayakan kehidupan, lingkungan, dan produksi masa depan dari sumur yang  hilang”.

    ledakan blowout

    Pada tingkat ekonomi, sebuah sumur minyak yang tercurah ribuan atau bahkan jutaan barel minyak membebani perusahaan tidak hanya dalam produksi jangka pendek, tetapi juga keuntungan jangka panjang dari sumur itu sendiri. Sangat penting untuk profitabilitas sumur bahwa blowout dihentikan dan juga kembali beroperasi secepat mungkin.

    Penyebab Kick / Blowout


    Beberapa penyebab Kick mungkin:

  • Kehilangan sirkulasi, sehingga mengurangi tekanan hidrostatik,
  • bertekanan tidak normal sangat tinggi yang dibor dengan berat lumpur rendah,
  • Pengurangan tekanan hidrostatik saat diseka,
  • Gagal menjaga lubang bor penuh cairan pengeboran saat
  •  
    Ini adalah Faktor-faktor yang mengendalikan besarnya Kick:

  • Masuknya cairan formasi ke lubang
  • Ini terjadi ketika tekanan formasi melebihi tekanan
  • Sebuah ledakan adalah tendangan yang tidak terkontrol.
  • Ketidakseimbangan
  •  
    Terjadinya Kick adalah:
    1. Selama

  • berat lumpur terlalu rendah
  • kehilangan sirkulasi
  • bit bertemu zona dengan tekanan tinggi tidak normal pengeboran
  • 2. Selama Tersandung

  • tidak membuat lubang penuh
  • swabbing: Tekanan hidrostatik negatif yang menyebabkan berkurangnya tekanan lubang bawah
  •  

    Sebuah ledakan sumur minyak adalah ketika sejumlah minyak mentah dilepaskan tak terkendali dan tanpa sengaja dari sumur. Hari- hari ini, ini terjadi hanya setelah sistem pelepas tekanan telah gagal, tetapi sebelum tahun 1920- an, sistem seperti itu tidak ada. Ini berarti bahwa kejadian seperti itu cukup umum dan secara sehari-hari disebut sebagai “gusher”. Jika nyala api terbuka atau bahkan percikan tunggal secara tidak sengaja diperbolehkan bersentuhan dengan minyak selama Blowout, bencana dapat terjadi.

    Ada beberapa faktor yang berkontribusi menyebabkan Blowout, Faktor pertama yang perlu dipertimbangkan adalah tekanan besar dari formasi batuan di sekitar reservoir minyak. Minyak secara alami terjadi selama periode jutaan tahun, di mana semua air dikompresi dan bertekanan keluar dari bahan berbasis karbon (bentuk kehidupan normal dari satu jenis atau lainnya) oleh lapisan sedimen yang terbentuk di atasnya . Jadi, ketika mengebor ke dalam batu, pengebor harus berhati-hati terhadap keadaannya yang sangat bertekanan.

    Tekanan ini dinetralkan dengan penggunaan lumpur di sekitar lokasi pengeboran, yang membantu menyeimbangkan  tekanan hidrostatik. Jika keseimbangan ini terganggu, air, gas atau minyak dapat menyusup ke lubang sumur atau bahkan peralatan bor itu sendiri – sebuah fenomena yang dikenal sebagai “tendangan” – dan ini dapat dengan cepat meningkat menjadi ledakan jika tidak segera diidentifikasi dan ditangani.

    Jika tendangan terdeteksi, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengisolasi titik masuk bor dengan menutup sumur, sehingga mengurangi kemungkinan ledakan. Cairan yang lebih berat kemudian akan diperkenalkan untuk mencoba dan meningkatkan tekanan hidrostatik dan mencapai keseimbangan.

    Sementara itu, cairan atau gas yang menyusup ke lubang sumur perlahan-lahan akan dievakuasi dengan cara yang terkendali dan aman. Penyebab ledakan sumur dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori utama berdasarkan statistik lepas pantai SINTEF (Holand, 1997):

  • Internal; Ledakan yang baik disebabkan oleh kegagalan nyata Well blowout Equipment.
  • Eksternal; Ledakan sumur disebabkan oleh guncangan yang tidak normal atau tekanan pada sistem penghalang sumur, yang merupakan situasi yang dapat dinilai sebagai ‘risiko ledakan sumur di bawah peristiwa berbahaya eksternal’.
  • Histori Ledakan yang disebabkan  oleh peristiwa berbahaya eksternal termasuk kerusakan yang ditimbulkan pada bagian terbuka dari sistem sumur yang terletak di atas dasar laut seperti Xmas tree, BOP dan riser pengeboran. Contoh umum adalah:

  • Cuaca ekstrem (badai, gelombang 100 tahun, dan sejenisnya)
  • Tabrakan (kapal, gunung es, pukat dan sejenisnya)
  • Kebakaran atau ledakan (efek riak / ketukan)
  • Benda yang jatuh atau berayun (BOP, pipa bor, wadah, keranjang, dan sejenisnya).
  • Bahaya geo (gempa bumi, tanah longsor, selip patahan, pemadatan reservoir, dan sejenisnya)
  • Meninggalkan atau membias terkait dengan posisi dinamis rig
  • Kelelahan kepala sumur
  • Gagal naik / terputus
  • Kesalahan operator (aktivasi fungsi lower marine riser package (LMRP) atau BOP yang tidak disengaja dan sejenisnya)
  • Jenis-Jenis Blowout

    Ada tiga jenis utama semburan, yang semuanya dapat terjadi pada setiap titik proses pengeboran dan dapat menimbulkan konsekuensi yang merusak. Ini adalah:

  • Ledakan Permukaan. Jenis semburan yang paling umum, ini berisiko merusak rig dan area di sekitarnya, serta risiko kebakaran dan ledakan yang lebih serius.
  • sumber: lsfcogito.org

    sumber: lsfcogito.org

    Jika ledakan permukaan sangat kuat, itu tidak dapat dikontrol sendiri. Maka dibuat  sumur  terdekat lainnya (dikenal sebagai “sumur bantuan”) akan dibor untuk mendapatkan cairan keseimbangan yang lebih berat secara mendalam.

  • Ledakan Bawah Tanah. adalah situasi khusus di mana cairan dari zona bertekanan tinggi mengalir tidak terkendali ke zona bertekanan rendah di dalam sumur bor.
  • ledakan bawah tanah

    Biasanya dari zona tekanan tinggi lebih dalam untuk formasi tekanan rendah lebih dangkal. Mungkin tidak ada aliran cairan keluar di kepala sumur. Namun, formasi yang menerima gelombang masuk bisa menjadi terlalu tertekan, kemungkinan rencana pengeboran di masa depan harus dipertimbangkan.

  • Ledakan Bawah Air. Dua penyebab utama ledakan subsea adalah kegagalan peralatan dan ketidakseimbangan dengan tekanan reservoir  bawah permukaan yang dihadapi. Sumur bawah laut memiliki peralatan kontrol tekanan yang terletak di dasar laut atau di antara pipa riser dan anjungan pengeboran.
  • Source: https://wiken.grid.id/read/391685904/mengingat-kembali-deepwater-horizon-bencana-lingkungan-terbesar-abad-ini?page=all

    Source: https://wiken.grid.id/read/391685904/mengingat-kembali-deepwater-horizon-bencana-lingkungan-terbesar-abad-ini?page=all

    Blowout preventers (BOPs) adalah perangkat keselamatan  utama  yang  dirancang untuk mempertahankan kontrol tekanan sumur yang digerakkan secara geologis. Mereka mengandung mekanisme cut-off bertenaga hidrolik untuk menghentikan aliran hidrokarbon jika terjadi kehilangan kontrol sumur.

    sumber: http://petroleum-learning.blogspot.com/2015/12/sistem-pencegah-semburan-liar-blow-out.html

    sumber: http://petroleum-learning.blogspot.com/2015/12/sistem-pencegah-semburan-liar-blow-out.html

    Bahkan dengan peralatan dan proses pencegahan ledakan, operator harus siap untuk menanggapi ledakan jika terjadi. Karena lokasinya, ini adalah blowout yang paling sulit untuk ditangani .

     Pencegah ledakan perlu dirancang ulang dengan mempertimbangkan tumpahan minyak besar selama bencana Deepwater Horizon. pencegahan ledakan perlu diperbarui untuk memastikan bahwa bencana serupa dicegah terjadi lagi di masa depan.

    Perangkat seharusnya menutup sumur minyak selama keadaan darurat untuk mencegah tumpahan menyusul kegagalan atau ledakan. Namun, Kenyataannya peralatan pencegahan tidak pernah dirancang atau diuji untuk menahan kondisi yang terjadi ketika meledak dengan baik. “Itu gagal menghentikan ledakan karena desain     dan     kekurangan operasionalnya,” .”Ada kebutuhan mendesak akan kekurangan-kekurangan itu untuk diperbaiki.” Dan para pekerja memiliki “kepercayaan yang salah” bahwa jika ada yang salah mereka dapat mengandalkan pencegah blowout.

     

    BAGAIMANA BLOWOUT TERJADI KETIKA PEKERJAAN PENGEBORAN MIGAS?

    Ribuan sumur minyak dan gas dibor di seluruh dunia setiap tahun.

    Terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar dibor ke zona “tekanan tinggi” hidrokarbon, hampir tidak ada ledakan atau ledakan terjadi selama operasi pengeboran. Apa yang menyebabkan ledakan atau ledakan itu terjadi?

    Hal pertama yang perlu dipertimbangkan ketika berpikir tentang blow out dan penyebabnya adalah minyak atau gas yang sedang dicari telah terjadi dalam formasi batuan jauh di bawah permukaan bumi selama jutaan tahun.

    zona bop

    Kombinasi batu meremas atau menekan cairan dan tekanan gravitasi bumi berarti mayoritas cairan atau gas yang dicari terkandung dalam formasi batuan di bawah tekanan. Minyak atau gas yang terkandung di dalam kantong batu ini tidak mulai sebagai hidrokarbon tetapi dimulai sebagai zat berbasis karbon di permukaan bumi. Proses tanaman atau materi hewan berbasis karbon menjadi hidrokarbon membutuhkan waktu jutaan tahun dan disebabkan oleh material yang tertutup oleh pasir atau batuan, material sedimen yang memeras air dari bahan berbasis karbon dan akhirnya menghasilkan betuk minyak, gas atau batu bara.

    Pembentukan ketiga produk hidrokarbon berbasis karbon ini biasanya membutuhkan tekanan yang sangat besar. Jadi, ketika mengekstraksi minyak atau gas melalui pengeboran, hambatan pertama yang harus diatasi adalah tekanan hidrokarbon berada di bawah saat sedang diekstraksi.

    Proses pengeboran telah dikembangkan untuk memungkinkan ekstraksi hidrokarbon secara aman dari formasi bertekanan. Prosedur pertama yang digunakan adalah penyemenan. Permukaan casing disemen ke dalam lubang dan berfungsi sebagai tipe tutup, seperti itu pada pressure cooker yang menahan tekanan bawah-lubang.

    Casing ini disemen bahkan sebelum pengeboran dimulai. cemetning mud

    Setelah permukaan casing disemen di tempatnya dan permukaan semen telah diuji, pengeboran dimulai. Ketika sumur dibor, “lumpur pengeboran berbasis minyak” digunakan untuk melumasi mata bor (bit) pengeboran dan mengedarkan stek keluar dari lubang ketika pengeboran terjadi.

    Lumpur berbasis minyak juga mengandung produk yang disebut “barit” yang “menimbang” lumpur atau meningkatkan berat lumpur sehingga berat lumpur di dalam lubang, ketika lumpur ditimbang dan berat lumpur dikombinasikan dengan berat yang ditimbulkan. oleh gravitasi dari kedalaman lubang, cukup untuk melawan tekanan dari hidrokarbon yang ingin “melarikan diri” ke permukaan. Berat kolom lumpur digunakan untuk menahan tekanan gas yang ingin keluar dari lubang dan keluar dari sumur.

    source: https://mistersukoco.wordpress.com/2011/01/21/apa-saja-komponen-rig/

    source: https://mistersukoco.wordpress.com/2011/01/21/apa-saja-komponen-rig/

    Jika berat lumpur tidak cukup untuk menahan hidrokarbon, atau jika sumur sedang dibor “dialiri arus” atau dengan lebih banyak tekanan lubang bawah daripada berat lumpur, maka hidrokarbon harus “diedarkan” keluar dari lubang. Praktek pengeboran yang aman memerlukan penggunaan choke manifold untuk mengarahkan hidrokarbon yang berada di bawah tekanan melalui “gas-buster” dan menjadi suar di mana hidrokarbon harus dibakar dengan aman. Ini dari penyederhanaan untuk tujuan artikel ini tetapi memberikan esensi dari proses.

    Selain lumpur pengeboran, rig akan memiliki tumpukan BOP (Blow Out Preventer) di tempat untuk membantu mencegah terhindarnya hidrokarbon yang bertekanan. Tumpukan BOP biasanya terdiri dari dua set Rams dan satu “annular” pencegah. Tumpukan BOP terdiri dari “rams pipa” yang merupakan sarana utama mencegah hidrokarbon melarikan diri, pemukul ‘buta’ yang digunakan ketika tidak ada pipa bor di dalam lubang dan benar-benar menutup di sumur dan “memotong” yang memotong pipa bor berat dan benar-benar tertutup di dalam sumur.

    BOP seharusnya diuji secara teratur untuk memastikan mereka memiliki tekanan.

    source: http://petroleum-learning.blogspot.com/2015/12/sistem-sirkulasi-circulating-system.html

    source: http://petroleum-learning.blogspot.com/2015/12/sistem-sirkulasi-circulating-system.html

    Sumber utama ledakan adalah disebabkan oleh penggunaan salah satu pengatur pemukul yang salah untuk menutup sumur. Kru pengeboran terlatih terutama dengan menggunakan pengatur pemukul pipa, dan mereka adalah pengatur pemukul yang paling dikenal dan digunakan dalam banyak kesempatan. Namun, ada kalanya pipa pengatur pemukul tidak efektif untuk menutup sumur. Banyak ledakan, dan cedera serius terjadi ketika BOP ditutup dan sumur seharusnya ditutup. BOP tidak gagal, dan bahkan jika mereka menyegel, tekanan yang mereka hadapi dapat melebihi kapasitas pengenal mereka. Sebagian besar BOP diberi nilai 5.000 atau 10.000 pound – yang berarti mereka harus menahan tekanan hingga 5.000 atau 10.000 pound.

    Sayangnya, tekanan lubang bawah  dapat melebihi tekanan BOP. Selain itu, BOP harus diaktifkan untuk menutup sumur. Sementara sebagian besar rig harus memiliki cukup stasiun BOP yang “aman” di mana BOP dapat atau harus mampu beroperasi dengan aman, ini tidak memperhitungkan setiap situasi, dan mungkin kru tidak dapat mengoperasikan BOP dengan aman. Operator yang aman menyediakan untuk BOP yang dioperasikan dari jauh jika kru tidak dapat mengoperasikan BOP dari lokasi normal mereka.

    Trip tank” digunakan untuk mengukur jumlah lumpur pengeboran yang dikembalikan ke permukaan. Jika volume lumpur meningkat terlalu cepat, ini merupakan indikasi bahwa blowout mungkin akan terjadi.trip tank

    Peningkatan volume lumpur berarti bahwa gas atau minyak bermigrasi ke dalam lubang, dan sumur mungkin akan meledak. Pemantauan konstan dari tangki perjalanan adalah sarana utama untuk tetap di atas kondisi sumur dan mengantisipasi blowout.

    Ketika sumur sedang dibor dan tersandung di dalam atau keluar dari lubang, volume lumpur hilang. Jika lumpur itu tidak diganti, tekanan lubang bawah dapat mengatasi berat lumpur, dan blowout bisa terjadi.

    Sejauh ini, penyebab paling umum dari ledakan adalah pengeboran “underbalanced” – mengambil risiko mengendalikan hidrokarbon yang masuk ke lubang dengan mensirkulasikan mereka saat pengeboran. Praktek pengeboran yang aman mengharuskan lumpur “tertimbang” untuk menahan tekanan, tetapi operator terburu-buru untuk menghasilkan sumur, dan waktu adalah uang, jadi mereka mengebor underbalanced dan kehilangan kendali atas sumur. Jika sumur dibor underbalanced, choke manifold dan buster gas harus digunakan untuk membakar gas yang bermigrasi ke permukaan selama prosedur.

    Memastikan semen permukaan dan setiap semen tambahan digunakan dengan benar adalah hal pertama yang diperlukan untuk mengebor dengan aman. Setelah itu, memastikan bahwa berat lumpur cukup untuk mengontrol sumur adalah cara berikutnya untuk mengendalikan sumur. BOP harus diuji secara konstan, dan latihan BOP harus dilakukan secara teratur.

    Jika operator memilih untuk mengebor underbalanced, maka choke manifold dan peralatan yang tepat untuk membakar gas yang secara alami akan bermigrasi ke permukaan perlu di tempat.

    Bagaimana Cara Kerja Kontrol Blowout?

    Jika tidak dimonitor dengan baik, perubahan tekanan yang dapat terjadi ketika sumur sedang dibor dapat menyebabkan hidrokarbon yang mudah terbakar mengalir tidak terkendali dan pada tekanan tinggi dan laju aliran. Jika aliran hidrokarbon ini tidak berhenti tepat waktu, hidrokarbon dapat terbakar menjadi  badai  api mematikan yang disebut ledakan.

    source: https://www.viva.co.id/digital/digilife/1030579-3-cara-padamkan-semburan-api-sumur-minyak-di-aceh

    source: https://www.viva.co.id/digital/digilife/1030579-3-cara-padamkan-semburan-api-sumur-minyak-di-aceh

    Karena biaya yang sangat besar dan bahaya yang terkait dengan ledakan sumur minyak, sebagian besar industri pengendalian sumur berputar di sekitar pencegahan dan penghindaran ledakan. Sayangnya, karena ledakan hanya membutuhkan waktu yang singkat, perlu ada metode untuk melawannya ketika dibutuhkan.

    Langkah-langkah keamanan yang memadai harus selalu diingat saat pengeboran karena zona bertekanan dapat ditemui setiap saat. Sayangnya, ini dapat menyebabkan peningkatan tekanan dan ledakan tiba-tiba.

    Contoh Operasi Kontrol Ledakan

    1.  Peralatan Mekanik

    Enam pompa dengan kapasitas total 20.000 gal / mnt digunakan untuk menyemprotkan air dan membuat payung air di atas nyala api untuk mengurangi suhu nyala api dan sekitarnya untuk pendekatan personel penyelamat keselamatan dan untuk membersihkan puing-puing di lokasi. Untuk mencegah kerusakan pompa, pompa ditempatkan di lokasi sumur. Skema pengaturan pompa yang digunakan untuk melawan ledakan.

    Rincian  pompa  yang digunakan untuk memompa air :

  • Monitor air untuk memantau level air di lubang. Awalnya empat monitor berukuran 0,1016 ± 0,01 m digunakan dan kemudian empat monitor lainnya berukuran  0,023 ± 0,01 m.
  • Arrangement of water pumps to create a water umbrella over the flame (Jain, 1995)

    Arrangement of water pumps to create a water umbrella over the flame (Jain, 1995)

  • Athey wagon digunakan (Kelly, 1993) untuk membersihkan puing- puing di lokasi sumur sehingga lebih mudah bagi petugas penyelamat keselamatan untuk mencapai dalam radius 20 m dari area ledakan.
  • Journal of Environment and Earth Science

    Journal of Environment and Earth Science

    2. Prosedur (Keberhasilan / Kegagalan)

  • Dua lubang penyimpanan air besar dengan total kapasitas 20.000 m3 dibuat. Untungnya ada saluran irigasi sekitar 500 m dari lokasi. Air dipompa dari saluran irigasi ke lubang penyimpanan. Air disemprotkan ke nyala api untuk mengurangi intensitas nyala api untuk operasi lebih
  • Drum dari bahan peledak plastik masing- masing kira-kira. 200 kg disebar di atas nyala api, untuk menyedot semua oksigen dan memadamkan api. Tetapi banyak upaya gagal. Dalam upaya lain, kira-kira. 400 kg peledak plastik diledakan ke api dengan bantuan kereta Athey dan akhirnya api padam. Ini membawa bantuan yang sangat dibutuhkan bagi para kru dan para ahli di lokasi
  • Operasi penutupan akhir seperti pemasangan kepala sumur baru dan pencegah ledakan berhasil dengan bantuan payung air 98,4 m3 / menit semprotan.
  • Lingkungan dibersihkan dengan menggunakan Athey wagon, bulldozer dan crane dengan pengait. Sumur relief (Wright, 1993) dari jarak 1,5 km dari lokasi blowout dibor untuk menghubungkan ke dasar sumur blowout. Lumpur pengeboran kepadatan tinggi dipompa untuk mengontrol aliran gas dari reservoir ke lubang sumur. Pilihan penyemprotan bahan tahan api berbusa kimia untuk memadamkan
  • MASALAH KHUSUS DALAM KONTROL KICK

    Mayoritas masalah yang terjadi dalam prosedur pengendalian tendangan disebabkan oleh kegagalan peralatan, kerusakan formasi dan prosedur operasi yang tidak tepat. Beberapa masalah utama yang dihadapi dalam prosedur kontrol tendangan adalah sebagai berikut :

  • Terjebak
  • Formasi gas
  • Kehilangan
  • Tendangan dengan pipa bor keluar dari lubang.
  • Operasi snubbing (unit snubbing adalah peralatan khusus yang digunakan untuk mengatasi gaya area tekanan pada pipa untuk memaksa pipa masuk ke dalam sumur).
  • Pembedahan
  • Ledakan bawah tanah
  • Bullheading (memompa cairan ke dalam sumur tanpa sirkulasi kembali ke permukaan; hal itu dapat menyebabkan retak pada titik terlemah reservoir).

    Siapa yang Memerangi Kebakaran Sumur Minyak?

    Karena intensitas mereka dan keadaan khusus yang menyebabkan blowout dan kebakaran sumur minyak selain dari kebakaran biasa, petugas pemadam kebakaran yang unik dan terlatih khusus harus dipekerjakan untuk memperbaikinya.

    source: N2-Halliburton.pdf

    source: N2-Halliburton.pdf

    Sementara teknologi telah  meningkat  secara signifikan selama 85 tahun terakhir, metode dasar dan strategi yang digunakan untuk pertempuran ledakan tetap sama. Teknologi ini dapat berubah, tetapi dasar-dasar telah ada sejak tahun 20-an dengan setiap generasi petugas pemadam kebakaran sumur minyak yang mengajarkan generasi berikutnya.

    Metode Pengendalian

    Paling umum, ketika sebuah sumur hilang karena ledakan, Lokasi pengeboran akan runtuh di sekitar sumur, membuat penilaian yang tepat terhadap situasi menjadi sulit. Petugas pemadam kebakaran tiba secepat mungkin dan menggunakan mesin untuk memperbaiki rig yang rusak dan puing-puing yang terkait sehingga mereka dapat menilai situasi dan memilih metode terbaik untuk melawan blowout.

    Pada hari-hari awal pertempuran kebakaran sumur minyak, teknik yang paling umum untuk menahan ledakan adalah dengan menghisapnya dengan ledakan dinamit. tujuannya adalah untuk meledakkan bahan bakar dan oksigen dari api, secara efektif menghilangkan sumber bahan bakar, mirip dengan memadamkan lilin. Meskipun contoh pertama dari metode pada 1913, peledakan dinamit terus menjadi salah satu metode yang paling sering digunakan.

    sumur bantuan

    Metode  umum lain  yang  digunakan oleh petugas pemadam kebakaran sumur minyak adalah mengebor sumur atau sumur “bantuan” ke dalam dan memotong sumur hembus. Persimpangan ini memberikan cairan pembunuh saluran ke permukaan, memungkinkan apa yang disebut “pembunuh bawah permukaan.”

    Metode yang lebih rumit untuk membawa sumur yang terkendali habis-habisan melibatkan dengan hati-hati membatasi sumur dengan pencegah blowout baru, atau “BOP.” BOP pada dasarnya merupakan katup besar pada permukaan sumur yang dengan cepat mematikan sumur sebagai pencegahan terakhir untuk mencegah ledakan terjadi.

    Dalam prosedur ini, detritus rig yang roboh dihilangkan secara hati-hati dan pemotong abrasif bertekanan tinggi digunakan untuk memotong BOP dan kepala sumur yang rusak untuk dibuang. Perakitan boom panjang – yang pada akhirnya adalah BOP pengganti – digerakkan ke posisi. Sejumlah besar air disemprotkan pada BOP pengganti untuk melawan api dan untuk menjaga BOP pengganti menjadi terlalu panas. BOP dengan cepat diturunkan ke sumur dan melesat ke tempatnya, sehingga membatasi ledakan.

    PERAN  MANAJEMEN  DALAM  PENGENDALIAN  BAIK  DAN  PENCEGAHAN  BLOWOUT

    Karena pengeboran sumur minyak dan gas adalah proses yang sangat kompleks dan pada setiap langkah diperlukan keputusan penting yang tidak mungkin dilakukan tanpa manajemen yang kuat dan efektif. Kesalahan manusia telah menjadi penyebab besar ledakan di masa lalu seperti yang terjadi dalam kasus ledakan Sumur BP Macondo pada 2010 di Teluk (BP, 2010). Manajemen mengambil keputusan yang buruk dan mereka kompromi pada aturan keselamatan yang menghasilkan salah satu ledakan terbesar dalam sejarah. Manajemen yang bijaksana, tersusun dan teguh adalah aspek terpenting dari prosedur pengendalian sumur. Berikut adalah beberapa aspek dari pengeboran di mana manajemen dapat meningkatkan kemampuan dan prosedur keselamatan mereka.

  • Membuat wajib untuk mengikuti standar The American Petroleum Institute (API), SKK Migas selama pengeboran terutama saat mengisolasi
  • zona aliran
  • Pemilihan casing dan desain semen harus sesuai dengan situasi dan kondisi sumur
  • Memastikan bahwa lubang sumur memiliki cukup penghalang terhadap setiap jalur aliran.
  • Memastikan sistem pencegahan ledakan (BOP) berfungsi dengan baik dan menguji fungsionalitas sistem BOP secara interval reguler.
  • Jika mungkin pasang dua blind shear rams (BSR) dalam sistem BOP jika satu gagal menutup sumur selama situasi darurat, ada satu lagi yang tersedia sebagai cadangan.BSR Drill
  • Memastikan setiap personil rig sepenuhnya terlatih dan dilengkapi dengan teknologi dan secara
  • Dengan menerapkan sistem komunikasi yang efektif dengan di unit rig
  • Dengan memiliki hubungan yang lebih baik dengan mitra pengeborannya dan komunikasi yang efektif satu sama
  •  

     

    No comments yet.

    Leave a Comment

    reset all fields