Apa Bedanya Pencegahan vs Perlindungan Kebakaran..?

ARTIKELME-LOGO

2nd Edition July 2019 IMG-20190215-WA0044

Seperti kebanyakan pemilik properti, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana Anda dapat melindungi bisnis Anda dari kerusakan akibat kebakaran. Meskipun tidak semua kebakaran dapat dicegah, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah dan melindungi bisnis Anda dari kebakaran.

 

Apa itu Pencegahan Kebakaran?

Pencegahan kebakaran sangat penting untuk bisnis Anda. Proses ini terjadi bahkan sebelum kebakaran terjadi. Salah satu alat paling efektif untuk pencegahan kebakaran adalah inspeksi. Inspeksi properti reguler dapat digunakan untuk mengidentifikasi area yang rentan di  fasilitas Anda dan, setelah diidentifikasi, untuk memperbaikinya. Area-area yang rentan ini dapat berupa hal-hal seperti outlet listrik yang kelebihan beban, sistem yang tidak dirawat dengan benar, dan material yang disimpan dengan tidak benar. Setelah masalah-masalah ini teridentifikasi, penting untuk mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan ancaman dan memastikannya tidak terjadi lagi. Saat menggunakan inspeksi reguler, Anda dapat bekerja untuk mencegah kebakaran di bisnis Anda. (pembahasan terinci Edisi Berikutnya)

Apa itu Proteksi Kebakaran?

IMG-20190215-WA0041

Proteksi kebakaran adalah kombinasi dari berbagai peralatan dan prosedur keselamatan kebakaran yang digunakan untuk mempertahankan properti Anda dari kebakaran. Walaupun berbeda untuk setiap perusahaan, ada beberapa elemen yang harus ditemukan di setiap fasilitas komersial. Perlindungan kebakaran sering kali mencakup peralatan seperti alarm kebakaran, alat pemadam kebakaran, dan sistem sprinkler. Bersama-sama sistem ini bekerja untuk memastikan properti Anda selalu terlindungi. Ketika digabungkan, sistem ini bekerja untuk memberikan ruang komersial Anda dengan perlindungan kebakaran terbaik.

 

1.  Perlindungan Kebakaran Pasif

Passive Fire Protection (PFP) adalah komponen integral dari tiga komponen struktural, proteksi kebakaran, dan keselamatan kebakaran dalam sebuah bangunan. PFP berupaya menahan kebakaran atau memperlambat penyebaran api melalui penggunaan dinding, lantai, dan pintu yang tahan api.

PFP dikenal sebagai bahan bangunan yang selalu ada dan tersedia di dalam gedung, ditempatkan dan ditempatkan secara merata di setiap lantai bangunan. Bahan-bahan ini tidak bergantung pada pengoperasian perangkat mekanis apa pun untuk diaktifkan atau dipicu.

1.2  Tujuan

  • Melindungi bangunan dari keruntuhan serentak akibat kebakaran
  • Meminimasi intensitas kebakaran apabila terjadi (tidak terjadi flashover)
  • Mengurangi jumlah kerusakan bangunan yang ditimbulkan oleh api
  • Menunda runtuhnya struktur bangunan
  • Memberi waktu  bagi  penghuni  untuk penyelamatan diri
  • Menjamin fungsi gedung tetap aman
  • Melindungi keselamatan  petugas pemadam
  • Memastikan  keamanan  bangunan  di sekitarnya.

1.3 Passive Fire Protection – Methods

1.3.1   Fire Walls

fire wall

Dinding tahan api tantangan tinggi adalah dinding yang digunakan untuk memisahkan transformator,  struktur,  atau  bangunan atau Dinding yang membagi bangunan dengan penghuni tantangan api tinggi,  memiliki peringkat ketahanan api yang ditingkatkan  dan perlindungan perlengkapan yang ditingkatkan untuk mencegah penyebaran api, dan memiliki stabilitas struktural.

1.3.2   Fire Doors

sumber: https://www.naffco.com/om/id/products/view/fire-rated-doors

sumber: https://www.naffco.com/om/id/products/view/fire-rated-doors

Pintu api ditutup dengan peringkat tahan api yang digunakan sebagai bagian dari sistem proteksi kebakaran pasif untuk mengurangi penyebaran api dan asap di antara kompartemen struktur yang terpisah dan untuk memungkinkan jalan keluar yang aman dari bangunan atau struktur atau kapal.

1.3.3   Fire-resistant glasses

sumber: https://www.cnmorn.com/fireproof-glass-types-and-classification.html

sumber: https://www.cnmorn.com/fireproof-glass-types-and-classification.html

Fire    Rated   Glass    (juga    dikenal    sebagai Fire Resistant Glass) adalah kaca spesialis yang telah terbukti memberikan perlindungan periode terhadap api selama Tes Tahan Api. Jenis tertentu dari kaca tahan api juga akan memberikan tingkat perlindungan  (isolasi) terhadap panasnya api.

1.3.4   Fire Resistance rated floors

floor rated protection

Lapisan papan dan balok seringkali penting untuk ketahanan   api.   Dalam   kasus   kebakaran, lantai Kayu dikompromikan terlebih dahulu, diikuti oleh konstruksi balok kayu Struktur kayu yang  ada biasanya sesuai dengan ketahanan api ≤ 30 menit. Tetapi ada lantai kayu tahan api yang sesuai dengan ketahanan api ≥ 60 menit.

1.3.5   Occupancy Separations

sumber: https://www.naffco.com/id/id/products/view/fire-wall

sumber: https://www.naffco.com/id/id/products/view/fire-wall

Ketentuan hunian yang terpisah membutuhkan pemisahan  fisik  dengan  dinding  penghalang api Dan / atau rakitan horizontal  dengan peringkat tahan api di antara hunian. Konsep untuk menerapkan ke setiap area kebakaran secara  terpisah  adalah perbedaan yang signifikan dari  ketentuan penempatan yang tidak dipisah.

1.3.6   Fire Dampers

sumber: http://news.lifesafetyservices.com/blog/how-do-fire-dampers-work

sumber: http://news.lifesafetyservices.com/blog/how-do-fire-dampers-work

Fire damper adalah produk proteksi kebakaran pasif yang digunakan pada saluran heating, ventilation, and air conditioning (HVAC) untuk mencegah penyebaran api di dalam saluran melalui dinding dan lantai yang tahan api.

1.3.7   Fire Stops

sumber: http://www.primethermal.com/what-we-do/fire-stopping/

sumber: http://www.primethermal.com/what-we-do/fire-stopping/

Firestop atau api-berhenti adalah bentuk perlindungan kebakaran  pasif  yang digunakan untuk menutup  sekitar bukaan dan antara sendi dalam rakitan dinding  atau  lantai yang tahan api. Firestop dirancang untuk menjaga agar tahan api pada dinding atau lantai yang memungkinkannya menghalangi penyebaran api dan asap.

1.3.8 Cable Coating

sumber: https://www.click.in/hyderabad/fire-stop-coating-services-cable-tray-coating-services-c126-v16593495

sumber: https://www.click.in/hyderabad/fire-stop-coating-services-cable-tray-coating-services-c126-v16593495

Pelapisan Kabel adalah pelapisan  intumescent yang dirancang untuk mencegah penyebaran api di sepanjang selubung kabel listrik (atau lainnya) dan untuk menyediakan penghalang panas untuk perlindungan terhadap kerusakan akibat panas. Pelapisan Kabel juga akan mencegah korsleting di dalam kabel listrik dari nyala api dan akan membantu mengidentifikasi lokasi korsleting tersebut dengan membentuk arang. Pelapisan Kabel dapat diterapkan pada kabel yang dikelompokkan atau kabel tunggal.

1.3.9   Fire Proofing Cladding

fire proofing

Fireproofing Cladding (papan yang digunakan untuk tujuan yang sama dan dalam aplikasi yang sama dengan semprotan tahan api) Bahan untuk cladding tersebut termasuk perlit, vermikulit, kalsium silikat, gipsum, epoksi intumescent, Durasteel (beton bertulang serat-serat selulosa dan panel komposit berikat lembaran logam yang dilubangi lembaran logam) ), MicroTherm.

2.  Sistem Perlindungan Aktif

Sistem perlindungan kebakaran aktif terdiri dari sistem yang mengambil tindakan tambahan untuk mengaktifkan jika terjadi kebakaran.

2.1 Alat Pendeteksi Kebakaran

Untuk informasi lebih lanjut lihat publikasi berikut: NFPA 72 National Fire Alarm Code.

2.1.1  Jenis Perangkat

  • Spot ‐ Perangkat di mana elemen pendeteksi terkonsentrasi di lokasi tertentu.
  • Jenis garis. Perangkat yang pendeteksiannya kontinu di sepanjang
  • Video. Sistem berbasis video menggunakan kamera video untuk mendeteksi asap atau nyala api di kawasan yang dilindungi.

2.1.2 Perangkat pemberitahuan

Perangkat pemberitahuan membunyikan alarm yang dapat didengar, visual, atau sentuhan untuk mengingatkan penghuni terjadi kebakaran.

  • Terdengar

Peralatan pemberitahuan yang dapat didengar adalah metode yang paling umum untuk mensinyalkan alarm kebakaran atau kondisi darurat lainnya di gedung atau area. Kinerja didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengingatkan dan menyampaikan informasi dan didasarkan pada peringkat perangkat, atau tingkat tekanan suara pada jarak tetap di ruangan khusus, dan tingkat tekanan suara bersih yang dihasilkan di seluruh bangunan atau area yang dilayani oleh sistem.

  • Visual

Peralatan pemberitahuan alarm kebakaran yang terlihat seringkali hanya dimaksudkan untuk menambah peralatan yang terdengar. Namun, ketika diharapkan bahwa orang-orang dengan gangguan pendengaran mungkin berada di area yang dilindungi atau ketika tingkat kebisingan sekitar tinggi, peralatan yang terlihat mungkin menjadi cara utama pemberitahuan penghuni bahwa ada kebakaran darurat. Satu-satunya jenis peralatan visual yang saat ini ditangani oleh NFPA 72 adalah lampu strobo.

  • Taktil

Peralatan pemberitahuan taktil disiagakan oleh indera sentuhan atau getaran. Ini digunakan bersama dengan perangkat pemberitahuan yang terdengar atau terlihat, atau keduanya. Mereka sering digunakan sebagai pengocok ranjang untuk membangunkan mereka yang memiliki gangguan pendengaran.

2.1.3   Tipe detektor

sumber: https://www.slideshare.net/almarson/detektor-dan-alarm

sumber: https://www.slideshare.net/almarson/detektor-dan-alarm

sumber: 949wire.com

sumber: 949wire.com

  1. Deteksi Panas

Detektor  panas  adalah  detektor  api  yang mendeteksi suhu tinggi  yang tidak normal atau tingkat kenaikan suhu, atau keduanya. Detektor panas dianggap  sangat  andal  dan memiliki tingkat alarm palsu yang rendah. Mereka sering digunakan di ruang terbatasl, di mana api akan menyebabkan peningkatan suhu yang cepat.

Smoke Detector Multi      2.  Deteksi Asap

Detektor asap sering mendeteksi kebakaran lebih cepat daripada detektor panas Ionisasi. Detektor asap ionisasi memiliki sejumlah kecil bahan radioaktif  yang mengionisasi udara di ruang sensor, dan memungkinkan aliran arus melalui udara antara dua elektroda bermuatan. Ketika partikel asap memasuki area ionisasi, mereka menempel pada ion dan mengurangi aliran arus, yang ketika berkurang di bawah tingkat yang telah ditentukan, akan menyebabkan detektor untuk mengaktifkan.

detektor asap
      3. Deteksi Energi Radiant.

Perangkat penginderaan energi radiasi merasakan energi radiasi yang dipancarkan sebagai produk sampingan dari reaksi pembakaran.  Mereka dibagi menjadi detektor nyala dan detektor percikan / bara. Detektor Api. Detektor api beroperasi pada bagian ultraviolet (UV) dan / atau inframerah (IR) dari spektrum panjang gelombang radiasi. Panjang gelombang tergantung pada api yang ditentukan dalam kondisi tertentu, karena bahan bakar yang berbeda dapat melepaskan radiasi dalam panjang gelombang yang berbeda.

deteksi radiant

Jenis Detektor Tambahan

  • Sensing Gas

Kebakaran dapat menghasilkan beberapa gas yang berbeda sebagai produk pembakaran, dengan jenis dan laju produksi tergantung pada komposisi bahan bakar, ukuran api, kondisi ventilasi dan mode pembakaran. Sensor gas dapat digunakan untuk mendeteksi pelepasan bahan kimia tertentu, atau rasio bahan kimia, yang akan diharapkan dalam skenario kebakaran.

sensing gas

  • Detektor CO

Detektor  karbon monoksida  juga  dapat diaktifkan dalam skenario kebakaran, namun mereka akan lebih tertunda daripada detektor yang dirancang khusus  untuk kebakaran. Mereka dapat digunakan, bagaimanapun, dalam situasi di mana jenis detektor kebakaran tidak ada.

detektor CO

2.1.4  alarm Kebakaran.

Jenis Sistem Alarm Kebakaran

2.1.4.1 Sistem ‐ Premises (Lokal)

Sistem alarm kebakaran yang dilindungi di lokasi (lokal) adalah sistem yang diawasi yang menyediakan alarm kebakaran dan sinyal pengawasan di dalam suatu fasilitas dan menghasilkan sinyal di fasilitas saja. Tujuan utama dari sistem ini adalah fasilitas evakuasi penghuni. Otoritas kebakaran diberitahukan oleh seseorang yang hadir di fasilitas.

2.1.4.2  Sistem Bantu

Sistem bantu mengirimkan sinyal alarm melalui sistem alarm kebakaran kota, yang secara otomatis akan memanggil atau memberi tahu departemen pemadam kebakaran setelah aktivasi alarm kebakaran otomatis atau manual.

2.1.4.3  Sistem yang Dipantau

Sistem yang dipantau adalah sistem di mana alarm, pengawas atau sinyal gangguan dikirim ke stasiun yang terus dipantau. Ketika sinyal alarm diterima, operator harus mengambil tindakan yang sesuai dengan NFPA 72, termasuk pemberitahuan layanan komunikasi kebakaran publik.

Jenis Sinyal Alarm Kebakaran Sinyal Alarm Kebakaran Manual

Sinyal alarm kebakaran manual dimulai dari kotak alarm kebakaran manual yang berlokasi di seluruh lokasi yang dilindungi.

http://www.ceipemiliosumber: varela.org/cara-kerja-instalasi-alarm-kebakaran/

http://www.ceipemiliosumber: varela.org/cara-kerja-instalasi-alarm-kebakaran/

Sinyal Alarm Kebakaran Otomatis

Alarm otomatis biasanya dimulai oleh detektor yang terletak di dalam bangunan yang dilindungi.

sumber: http://jakartadetectortester.com/fire-alarm-system/

sumber: http://jakartadetectortester.com/fire-alarm-system/

Fire-Alarm-System-1

3   Sistem Pemadaman Kebakaran

3.1   Mekanisme Pemadaman

sumber: https://saberindo.co.id/2017/08/03/teori-segitiga-api/

sumber: https://saberindo.co.id/2017/08/03/teori-segitiga-api/

Metode pemadaman kebakaran  dapat menggunakan satu atau kombinasi mekanisme untuk memadamkan atau mengendalikan api.

3.1.1  Pendinginan: Pengurangan Panas

Pembakaran nyala membutuhkan suhu tinggi agar reaksi kimia dapat dengan mengurangi jumlah panas di zona pembakaran, api dapat dikontrol atau padam.

3.1.2  Menyedot: Perampasan Oksigen

Api  dapat dipadamkan   dengan   mengurangi jumlah oksigen yang tersedia untuk api.

3.1.3  Penghapusan Bahan Bakar

Menghapus bahan bakar yang tersedia juga dapat memadamkan api. Ini dapat dicapai, misalnya, dengan menipiskan kumpulan cairan yang mudah terbakar ke titik di mana itu tidak lagi mudah.

4. Jenis Sistem Perlindungan Kebakaran

sumber: https://irawanah.wordpress.com/2015/08/15/sistem-proteksi-kebakaran-pasif/

sumber: https://irawanah.wordpress.com/2015/08/15/sistem-proteksi-kebakaran-pasif/

4.1   Sistem Perlindungan kebakaran – Gas

Sistem Perlindungan kebakaran - Gas

Perlindungan api – gas juga disebut penekan api agen bersih, adalah istilah untuk menggambarkan penggunaan gas inert dan agen kimia untuk memadamkan api. Agen- agen ini diatur oleh Standar Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional (NFPA) untuk Sistem Pemadam Api Agen Bersih – NFPA 2001, dengan berbagai standar dan peraturan di bagian lain dunia. Sistem ini biasanya terdiri dari agen, wadah penyimpanan agen, katup pelepasan agen, detektor kebakaran, sistem deteksi kebakaran (panel kontrol kabel, pensinyalan aktuasi), pipa pengiriman agen, dan nozel dispersi agen. Biasanya, agen dapat diberikan melalui generator gas propelan padat yang menghasilkan gas inert atau aktif secara kimia.

4.2   Proteksi Kebakaran media Air

sistem kebakaran media air

sumber: https://www.bromindo.com/perencanaan-pemasangan-sistem-sprinkler-gedung-bertingkat/#

sumber: https://www.bromindo.com/perencanaan-pemasangan-sistem-sprinkler-gedung-bertingkat/#

4.2.1  Sistem Hidrant

hydrant protection

Fire Fighting Hydrant Systems adalah sistem yang paling umum digunakan, di banyak proyek perumahan dan industri. Jika Anda pernah melihat pipa warna “Merah”, beredar di sekitar bangunan atau pabrik, Anda telah melihat Pipa Hidran kebakaran. Dalam sebagian besar kliping berita tentang kebakaran, Anda dapat melihat pemadam kebakaran menembakkan air hingga 8 lantai atau lebih, bahwa petugas pemadam kebakaran menggunakan sistem hidran kebakaran. Itulah kekuatan sistem hidran kebakaran sehingga air dapat ditembakkan hingga 8 lantai, langsung ke dalam api.

Apakah Selalu Diperlukan memberikan Proteksi Kebakaran dengan Sistem Hidrant?

sistem hidran kebakaran adalah dasar, Sistem Proteksi kebakaran, tanpa sistem hidran kebakaran, Sistem proteksi kebakaran tidak bisa disebut Sistem proteksi kebakaran. Ini akan menjadi sistem yang dangkal. (Sehubungan dengan area yang luas, secara umum). Instalasi Sistem proteksi kebakaran relatif mudah.

Bagaimana Fungsi sistem Hidrant ?

sumber: https://patigeni.com/penggantian-hydrant-pillar-pt-gs-battery-semarang/img_2761/

sumber: https://patigeni.com/penggantian-hydrant-pillar-pt-gs-battery-semarang/img_2761/

Sumur khusus digali, yang disebut “Sumur Api”, tempat air disimpan sepanjang tahun selama 365 hari. Sumur air ini terhubung ke ruang pompa. Dari ruang pompa, ada dua hingga tiga pipa utama. Pipa-pipa ini membentuk jaringan pipa untuk komplek bangunan dan pabrik.

selang pompa

Pompa memiliki pekerjaan, untuk terus mengisi semua pipa yang terhubung dengan air di bawah tekanan. Tekanannya , minimal  7 bar hingga 10 bar. Ketika api terlihat oleh seseorang, dia mengaktifkan sistem hidran dan mengarahkannya ke arah api.

Aliran air  yang  sangat kuat, menyerang api dan api akhirnya padam. Pompa terus memompa air untuk mempertahankan tekanan sistem.

Apa Keuntungan sistem hidrant?

fire system protectionSistem proteksi kebakaran sangat kuat dan dapat digunakan dari kebakaran berukuran sedang hingga besar. Sistem proteksi kebakaran, memiliki jarak jauh. Karena Sistem proteksi kebakaran tersebar, hidarn kebakaran dapat memadamkan api dari berbagai sudut. Seluruh sistem ini membutuhkan perawatan yang rendah dan secara virtual, tidak bocor air. Selain itu, Sistem proteksi kebakaran memiliki umur panjang.

Apa kelemahan sistem?

Ada beberapa kelemahan. Yang pertama adalah harus diaktifkan secara manual. Aliran Sistem proteksi kebakaran begitu kuat sehingga, ada dua orang yang diperlukan untuk memegang selang air. Sistem proteksi kebakaran, dapat menyebabkan kerusakan pada instrumen atau mesin. Dan  yang penting untuk dipahami adalah bahwa itu mungkin bukan sistem yang paling efisien.

4.2.2 Sprinkler Sistem

sprinkler system diagram

4.2.2.1  Sistem Pipa Basah

sumber: http://beyondfiresystems.blogspot.com/2017/08/wet-pipe-fire-sprinkler-system-wet-pipe.html

sumber: http://beyondfiresystems.blogspot.com/2017/08/wet-pipe-fire-sprinkler-system-wet-pipe.html

Sistem pipa basah adalah jenis sistem yang paling umum. Ini adalah sistem sprinkler yang menggunakan sprinkler otomatis yang terpasang pada sistem perpipaan yang mengandung air dan terhubung ke pasokan air sehingga air segera dikeluarkan dari sprinkler yang dibuka oleh panas dari api.

4.2.2.2   Sistem Pipa Kering

sumber: https://www.qrfs.com/blog/143-a-guide-to-dry-sprinkler-systems-part-1/

sumber: https://www.qrfs.com/blog/143-a-guide-to-dry-sprinkler-systems-part-1/

Sistem pipa kering adalah jenis sistem yang paling umum kedua. Ini digunakan di ruang di mana suhu sekitar mungkin cukup dingin untuk membekukan air dalam sistem pipa basah, membuat sistem tidak bisa dioperasikan, seperti dalam pendingin.

Sistem ini menggunakan alat penyiram otomatis yang terpasang pada sistem perpipaan yang mengandung udara atau nitrogen di bawah tekanan. Pelepasan tekanan memungkinkan tekanan air buka katup yang dikenal sebagai katup pipa kering, dan air kemudian mengalir ke sistem perpipaan dan keluar dari sprinkler yang terbuka.

4.2.2.3   Sistem Antibeku

sumber: https://www.advancedfps.com/single-post/2019/01/27/Protect-your-Fire-Sprinkler-Systems-from-Freezing

sumber: https://www.advancedfps.com/single-post/2019/01/27/Protect-your-Fire-Sprinkler-Systems-from-Freezing

Sistem antibeku digunakan di ruang di mana suhu sekitar mungkin cukup dingin untuk membekukan air dalam sistem pipa basah. Sistem ini menggunakan alat penyiram otomatis yang terpasang pada sistem perpipaan yang berisi larutan antibeku. Solusi antibeku dibuang, diikuti oleh air, segera setelah pengoperasian sprinkler dibuka oleh panas dari api.

4.2.2.4    Sistem Banjir (DELUGE System)

sumber: https://www.indiamart.com/proddetail/deluge-fire-sprinkler-system-11663203473.html

sumber: https://www.indiamart.com/proddetail/deluge-fire-sprinkler-system-11663203473.html

Sistem banjir adalah sistem sprinkler yang menggunakan sprinkler terbuka yang terpasang pada sistem perpipaan. Sistem perpipaan ini terhubung ke pasokan air melalui katup yang dibuka dengan pengoperasian sistem deteksi yang dipasang di area yang sama dengan sprinkler. Ketika katup terbuka, air mengalir ke sistem perpipaan dan dikeluarkan dari semua penyiram.

4.2.2.5    Sistem Preaksi

system reaksi fire protection

Sistem preaksi digunakan di lokasi yang tidak disengaja aktivasi tidak diinginkan, seperti di museum  dengan  karya  seni  langka, manuskrip, atau buku. Sistem ini   menggunakan penyiram otomatis  yang terpasang pada sistem perpipaan yang berisi udara yang   mungkin atau mungkin tidak di bawah tekanan. Ketika sistem deteksi tambahan dipasang di area yang sama dengan sprinkler diaktifkan, katup preaksi akan terbuka dan memungkinkan air mengalir ke perpipaan. Air tidak akan mengalir dari alat penyiram sampai api telah menghasilkan cukup panas  untuk  membuka  satu  atau  lebih  alat penyiram.

sumber: https://www.slideserve.com/lecea/konsep-desain-sprinkler

sumber: https://www.slideserve.com/lecea/konsep-desain-sprinkler

Sistem  Preaksi adalah  hibrida sistem perlindungan kebakaran kering / basah. Perbedaan antara sistem banjir dan sistem pra-aksi adalah bahwa pada sistem pra-aksi, pipa diisi dengan udara terkompresi  dan kepala sprinkler semuanya tertutup. Dengan cara ini sistem dianggap sebagai sistem kering sampai diaktifkan ketika menjadi sistem basah. Ketika sistem mendeteksi panas dan atau kebakaran itu dibanjiri dengan air, bahan kimia kering, gas  inert, atau busa. Ketika kepala sprinkler spesifik mendeteksi panas atau kebakaran, kepala sprinkler itu akan terbuka dan sistem akan  bekerja untuk memadamkan api di area terdekat. Semakin banyak kepala sprinkler diaktifkan, jangkauan sistem akan meluas. Jenis sistem ini juga digunakan ketika pemadaman yang tidak disengaja dapat merusak. Sistem pra-aksi biasanya digunakan di museum, galeri seni, pusat data, perpustakaan dan sejenisnya.

4.2.3   Spray System

sumber: http://moorthyassociates.in/services.html

sumber: http://moorthyassociates.in/services.html

Sistem semprotan air mendeteksi kebakaran secara   khusus   dan   menutup  area tersebut dengan semprotan air pada saat yang sama di semua nozel  di  area pemadam. Volume air yang besar dilepaskan dan disemprotkan secara merata ke area yang diperluas dalam waktu yang sangat singkat. Pendekatan ini memastikan bahwa api di dalam ruangan dengan barang yang mudah terbakar dapat dipadamkan dengan cepat dan dengan kerusakan minimum.

Sistem semprotan air memiliki keuntungan penting:

  • Memadamkan api dengan cepat dan mencegah kebakaran menyebar di area yang luas.
  • Meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran dan mengurangi waktu henti, melindungi masa depan bisnis anda.
  • Fleksibilitas tinggi dalam desain dan implementasi.
  • Mengurangi asap dan mengikat kontaminan.
  • Memungkinkan area terbuka yang luas dan dengan demikian penggunaan tempat yang lebih fleksibel.
  • Menggunakan air, bahan pemadam api alami yang tersedia dalam jumlah tak terbatas dengan harga yang sangat murah.
  • Setelah kebakaran, sistem semprotan air dengan cepat dikembalikan ke mode siap.
sumber: http://encyclopedia.che.engin.umich.edu/Pages/TransportStorage/DelugeSystems/DelugeSystems.html

sumber: http://encyclopedia.che.engin.umich.edu/Pages/TransportStorage/DelugeSystems/DelugeSystems.html

Sistem semprotan air digunakan untuk melindungi kamar dan benda-benda dan cocok untuk instalasi indoor dan outdoor. Sistem semprotan air adalah solusi yang lebih disukai untuk perlindungan benda yang membutuhkan pencegahan pendinginan atau pemadaman api cepat, seperti:

  • Pembangkit listrik dan pembangkit listrik limbah-ke-energi (WTE)
  • Pengilangan minyak dan tangki bahan bakar
  • Transformer, distribusi jaringan listrik
  • Instalasi pembakaran limbah
  • Bandara Udara, Gedung pertunjukan
  • Penambangan
  • Belt conveyor, pemuatan dan stasiun bongkar muat.

4.2.4   Sistem Kabut Air (Water Mist Systems)

sumber: https://www.bromindo.com/teknologi-water-mist-system/

sumber: https://www.bromindo.com/teknologi-water-mist-system/

Sistem kabut air adalah sistem distribusi yang terhubung untuk pasokan air yang dilengkapi dengan satu atau lebih nozel yang mampu mengantarkan kabut air yang dimaksudkan untuk mengendalikan, menekan, atau memadamkan api.

Untuk informasi lebih lanjut lihat NFPA 750 Standard pada Sistem Perlindungan Kebakaran Kabut Air.

Sistem kabut air adalah sistem perlindungan kebakaran yang menggunakan semprotan air yang sangat halus (mis. Kabut air). Tetesan air kecil memungkinkan kabut air untuk mengontrol, menekan atau memadamkan api dengan:

sumber: https://festfiresecurity.co.za/products/suppression/water-mist-system

sumber: https://festfiresecurity.co.za/products/suppression/water-mist-system

  • mendinginkan api dan gas di sekitarnya dengan penguapan
  • menggusur oksigen dengan penguapan
  • menipiskan panas radiasi oleh tetesan kecil itu sendiri

Efektivitas     sistem  kabut air  dalam pemadaman kebakaran tergantung pada karakteristik semprotannya, yang meliputi distribusi ukuran  tetesan, kerapatan fluks dan dinamika  semprot, sehubungan dengan skenario kebakaran, seperti perisai bahan bakar,  ukuran  api,  dan kondisi ventilasi.

Penggunaan pencegah kebakaran kabut air, jika dibandingkan dengan penggunaan agen gas dan sistem sprinkler tradisional, telah mengungkapkan keuntungan seperti:

  • Aktivasi segera
  • Efisiensi tinggi dalam penindasan berbagai kebakaran
  • Meminimalkan kerusakan air
  • Karakteristik yang ramah lingkungan
  • Tidak ada masalah toksik

4.2.5   Sistem Foam (busa)

Busa pemadam kebakaran adalah busa yang digunakan untuk memadakan kebakaran. Perannya adalah untuk mendinginkan api dan melapisi bahan bakar, mencegah kontaknya dengan oksigen, menghasilkan penindasan pembakaran. Busa pemadam kebakaran ditemukan oleh insinyur dan ahli kimia Rusia Aleksandr Loran pada tahun 1902.

Surfaktan yang digunakan harus menghasilkan busa dalam konsentrasi kurang dari 1%. Komponen lain dari busa tahan api adalah pelarut organik (mis., Trimetil-trimetilen glikol dan heksilen glikol), penstabil busa (misalnya : Lauryl alkohol), dan inhibitor korosi.

Sistem Tekanan Tinggi dan Rendah Busa yang digunakan dalam proteksi kebakaran adalah agregat gelembung berisi udara yang terbentuk dari larutan berair, dan memiliki kepadatan yang lebih rendah daripada cairan yang mudah terbakar. Hal ini terutama digunakan untuk membentuk selimut mengambang yang koheren pada cairan yang mudah terbakar dan mudah terbakar untuk mencegah atau memadamkan api dengan mengeluarkan udara dan mendinginkan bahan bakar. Ini kemudian mencegah penyalaan kembali dengan menekan pembentukan uap yang mudah terbakar, dan juga melekat pada permukaan, memberikan tingkat perlindungan terhadap paparan dari kebakaran yang berdekatan.

Busa dapat digunakan sebagai agen pencegahan kebakaran, kontrol atau pemadam untuk cairan yang mudah terbakar di tangki atau area pemrosesan.

Busa ekspansi rendah
sumber: http://www.gielle.it/fire-protection-systems/foam-fire-suppression-systems/

sumber: http://www.gielle.it/fire-protection-systems/foam-fire-suppression-systems/

Busa ekspansi rendah komposisi tingkat ekspansi 5: 1, menjadikannya sistem busa pilihan melindungi fasilitas besar dan berbahaya, termasuk; peternakan, tangki petrokimia, bongkar muat didermaga, area pemrosesan dan kilang dan penyimpanan gas alam cair.


Busa ekspansi tinggi
sumber: http://www.gielle.it/fire-protection-systems/foam-fire-suppression-systems/

sumber: http://www.gielle.it/fire-protection-systems/foam-fire-suppression-systems/

Dengan laju ekspansi 500: 1, sistem busa Ekspansi Tinggi lebih cocok untuk melindungi fasilitas berbahaya tiga dimensi yang kurang umum termasuk; gudang, konveyor, hanggar pesawat dan terowongan.

4.2.6   Sistem Riser Basah (Wet riser)

sumber: http://www.fireknock.com/wet-riser-system.html

sumber: http://www.fireknock.com/wet-riser-system.html

Riser Basah (pipa    tegak   basah  /  pra- pemompaan) Induk naik basah dipasang di gedung-gedung tinggi   karena tekanan berlebihan yang dibutuhkan untuk memompa air ke tingkat tinggi. Riser basah adalah sistem  pasokan  yang  dimaksudkan untuk mendistribusikan  air  ke berbagai tingkat atau kompartemen  bangunan, sebagai komponen dari   sistem pemadam kebakarannya.

 Di     mana     riser     basah     /     kering ditemukan?

Riser kering akan ditemukan:

  • Di gedung lebih dari 18 meter di atas permukaan tanah
  • di gedung-gedung tingkat rendah di mana ada jarak yang berlebihan dari pintu masuk (60 m)
sumber: https://www.fireprotectionproducts.co.uk/fire-protection-services-liverpool/dry-riser-maintenance

sumber: https://www.fireprotectionproducts.co.uk/fire-protection-services-liverpool/dry-riser-maintenance

Riser basah ditemukan di bangunan-bangunan lebih dari 60 meter di atas permukaan tanah

Riser basah diisi dengan air dari pasokan bertekanan, sering dipompa dari tangki penyimpanan, dengan katup pendaratan di lokasi tertentu di setiap lantai